Menuju Kedewasaan Iman di dalam Kristus

Pendahuluan

Jika kita bertanya pada anak-anak tentang cita-cita mereka, tentu mereka ingin menjadi besar, dengan kata lain, ingin bertumbuh menjadi dewasa. Memang, pertumbuhan menjadi ciri khas kita sebagai manusia, yang kita alami baik secara jasmani maupun rohani. Selayaknya, kita yang telah dibaptis ingin bertumbuh menjadi lebih dewasa di dalam Kristus. Allah sendiri menghendaki pertumbuhan iman ini, dan karena itu Ia mengaruniakan rahmat Sakramen Penguatan, yang dimaksudkan untuk melengkapi rahmat Pembaptisan.[1]

Sebagaimana secara alamiah seseorang lahir, bertumbuh, oleh karena makanan jasmani, maka secara rohani, iapun dilahirkan kembali di dalam Pembaptisan; menjadi dewasa oleh Penguatan dan bertumbuh dan dikuatkan oleh Ekaristi, yang adalah makanan rohani. Oleh karena itu sakramen Pembaptisan, Penguatan dan Ekaristi menjadi Sakramen-sakramen Inisiasi Kristen yang kesatuannya harus dipertahankan.[2]

Arti Sakramen Penguatan / Krisma

Dalam kehidupan rohani, kita yang telah dilahirkan kembali oleh air dan Roh melalui Pembaptisan, juga bertumbuh dewasa di dalam Kristus. Kedewasaan di dalam Kristus ini ditandai oleh ketahanan kita untuk menolak dosa dan kuasa jahat yang menjadi ‘musuh’ iman kita. Untuk itu, Kristus melalui Gereja-Nya memberikan pada kita Sakramen Penguatan, yang memperlengkapi kita untuk menghadapi peperangan rohani antara keinginan berbuat baik dan pengaruh dunia yang sering kali bertentangan dengan iman kita. Karena pergumulan ini bersifat rohani, maka Allah memberikan kepada kita sumber kekuatan, yaitu karunia yang berasal dari Roh Kudus-Nya sendiri. Kepenuhan Roh inilah yang dijanjikan oleh Kristus kepada para murid-Nya (Yoh 14:15-26).

Sakramen Penguatan disebut juga sebagai sakramen Krisma. Krisma sendiri berarti pengurapan. Pengurapan ini menjelaskan nama Kristen yang berarti ‘yang terurapi’ yang dapat kita lihat kesempurnaannya pada diri Yesus Kristus, yang diurapi Allah dengan Roh Kudus-Nya (Kis 10:38). Jadi Krisma bagi kita adalah pengurapan yang menjadikan kita seperti Kristus, dengan menerima pengurapan Roh Kudus yang sama seperti yang diterima oleh Kristus.

Sakramen Penguatan menurut Kitab Suci

  1. Yesus menjanjikan karunia Roh Kudus yang disebut-Nya sebagai Penolong dan Roh Kebenaran yang akan menyertai para murid-Nya sampai selama-lamanya (lih. Yoh 14:16). Jadi, Kristus meng-institusikan sakramen ini, bukan dengan memberikannya secara langsung, tetapi dengan menjanjikannya. Ia mengatakan, “Adalah lebih berguna bagi kamu, jika Aku pergi. Sebab jikalau Aku tidak pergi, Penghibur itu tidak akan datang kepadamu, tetapi jika Aku pergi, Aku akan mengutus Dia kepada-Mu (Yoh 16:7).
  2. Para Rasul menerima pemenuhan janji rahmat Penguatan dari Roh Kudus tersebut pada hari Pentakosta. Setelah dipenuhi oleh Roh Kudus, para murid menjadi berani untuk mewartakan “perbuatan-perbuatan besar yang dilakukan Allah” (Kis 2:11).
  3. Curahan Roh Kudus merupakan tanda untuk saat mesianis pada hari-hari terakhir (lih. Kis 2:17-18)[3], yang mendatangkan karunia Roh Kudus.
  4. Pengurapan Roh Kudus ini ditandai dengan penumpangan tangan (lih. Kis 8:14-17) dan pengurapan dengan minyak harum yang disebut krisma. Oleh Penguatan, kita semakin diikutsertakan dalam perutusan Yesus Kristus dan mengambil bagian di dalam kepenuhan Roh Kudus, sehingga seluruh kehidupannya mengalirkan “keharuman Kristus” (lih. 2 Kor 2:15).[4]
  5. Rasul Paulus mengajarkan agar sebagai umat beriman, kita perlu bertumbuh, agar tidak terus menjadi manusia duniawi yang puas dengan susu, melainkan juga yang dapat menerima makanan keras (1 Kor 3:2, Ibr 5:12). Pertumbuhan ini dimungkinkan oleh Roh Kudus yang memberikan kekuatan kepada kita.

Buah-buah Sakramen Penguatan

Pertama, sakramen Penguatan menyebabkan curahan Roh Kudus dalam kelimpahan, seperti yang dialami oleh para Rasul pada hari Pentakosta.[5] Curahan Roh Kudus dapat menjadikan kita seperti para rasul: yaitu memiliki kasih yang berkobar kepada Kristus dan keinginan memberikan diri untuk ikut serta dalam karya Keselamatan-Nya.

Kedua, sakramen Penguatan menghasilkan pertumbuhan dan pendalaman rahmat Pembaptisan, yaitu menjadikan kita anak-anak Allah dengan lebih sungguh, meneguhkan persatuan kita dengan Kristus, menambah karunia Roh Kudus, mengikat kita lebih sempurna dengan Gereja, dan menganugerahkan pada kita kekuatan Roh Kudus sehingga kita lebih berani menjadi saksi Kristus, dan membela iman dengan perkataan dan perbuatan.[6] Kesatuan dengan Kristus ini dapat mendorong kita untuk melakukan tugas-tugas apostolik, yang bertujuan untuk membangun Gereja.

Ketiga, seperti halnya Pembaptisan, sakramen Penguatan mengukir suatu tanda rohani yang tak terhapuskan sebagai suatu karakter dalam jiwa. Ini adalah tanda bahwa Kristus telah memeteraikan kita sebagai saksi-Nya dan memberikan pada kita kekuatan yang berasal dari-Nya.[7]

Keempat, karakter ini menyempurnakan imamat bersama yang diterima dalam Pembaptisan. Gereja menghendaki agar semua anggotanya disempurnakan oleh Roh Kudus dan dianugerahi dengan kepenuhan Kristus.[8] Imamat bersama ini mencapai puncaknya pada saat kita berpartisipasi di dalam perayaan Ekaristi, di mana Kristus hadir dengan segala kepenuhan-Nya. Itulah sebabnya sakramen Penguatan berkaitan erat tidak hanya dengan Pembaptisan tetapi juga dengan Ekaristi.

Sakramen Penguatan menurut para Bapa Gereja

1. Pada abad-abad awal, Sakramen Penguatan diberikan bersama-sama dengan Pembaptisan.[9] Ketiga sakramen, Pembaptisan, Penguatan dan Ekaristi diberikan pada saat seseorang memulai kehidupan sebagai seorang Kristen. Tertullian (155-222) mengatakan Pengurapan minyak diberikan setelah Pembaptisan. Pembasuhan tubuh oleh air mendatangkan akibat rohani, yaitu penghapusan dosa; dan pengurapan tubuh oleh minyak dan penumpangan tangan mendatangkan Roh Kudus.[10]

2. St. Teofilus dari Antiokhia (169-183), mengatakan bahwa kita disebut sebagai orang-orang Kristen sebab kita diurapi oleh minyak (krism) Tuhan.[11]

3. St. Cyril dari Jerusalem (313-386) memperingatkan bahwa minyak yang digunakan dalam sakramen Penguatan adalah bukan minyak biasa. Seperti halnya roti dan anggur yang setelah doa konsekrasi diubah menjadi Tubuh dan Darah Yesus, maka minyak itu setelah doa permohonan kepada Roh Kudus diubah manjadi karunia rahmat Kristus untuk menanamkan sifat Ilahi yang menguduskan jiwa kita oleh Roh Kudus.[12]

4. St. Jerome (347-420) mengajarkan bahwa penumpangan tangan setelah Pembaptisan dan doa permohonan kepada Roh Kudus merupakan Tradisi Gereja. Bukti alkitabiah dari Tradisi ini dapat dilihat dalam Kisah Para Rasul. Namun meskipun seandainya hal ini tidak didasari oleh Kitab Suci sekalipun, Tradisi ini sudah berakar di seluruh dunia, sehingga memiliki kekuatan sebagai perintah. Karena banyak peraturan Gereja yang bersumber pada Tradisi suci telah memperoleh kuasa dari hukum yang tertulis.[13]

5. St. Thomas Aquinas (1225-1274) mengutip Paus Melchiades mengatakan, bahwa Roh Kudus yang turun melalui air pada waktu Pembaptisan yang membawa keselamatan, menganugerahkan pembersihan dari dosa, tetapi dalam Penguatan, Ia menyampaikan penambahan rahmat. Di dalam Pembaptisan kita dilahirkan kembali, setelah Pembaptisan kita dikuatkan.[14] St. Thomas juga mengajarkan, “melalui Baptisan kita ditulis bagaikan surat rohani, dan melalui Penguatan, kita sebagai surat tertulis ditandatangani/ disahkan dengan tanda Salib. Maka pengesahan ini menjadi kuasa para uskup yang memegang kuasa tertinggi di dalam Gereja.”[15]

Pelaksanaan Sakramen Penguatan sepanjang sejarah Gereja

Kini, sering kita mendapati bahwa Sakramen Penguatan diberikan secara terpisah dari Pembaptisan, sehingga ketiga sakramen (Pembaptisan, Penguatan, Ekaristi) tidak diberikan sekaligus seperti pada abad-abad awal. Hal ini disebabkan oleh beberapa hal. Pertama, karena prinsip pengajaran ‘quam primum‘, yaitu Pembaptisan harus dilakukan segera setelah kelahiran. St. Cyprian (250) mengajarkan “Pembaptisan yang memberikan rahmat penghapusan dosa tidak boleh ditunda.”[16] Juga hal serupa diajarkan oleh St. Augustinus (422), dalam pengajarannya tentang akibat dosa Adam yang membawa kematian, dan makna Pembaptisan yang menghapuskan segala dosa[17] dan karenanya membebaskan dari kematian kekal. Penerapan baptisan bayi/ anak-anak oleh para Rasul dapat dilihat pada baptisan Lydia dan Krispus beserta seluruh isi rumah mereka (lih. Kis 16:15; 18:8).

Penerapan baptisan bayi membawa dampak lebih lanjut. Karena pesatnya pertumbuhan umat Kristen sejak abad ke-4, maka diperlukan kesiap-sediaan para imam dan uskup untuk memberikan ketiga sakramen setiap waktu. Hal ini tentu saja tidak mudah, sehingga Gereja dihadapkan oleh dua pilihan: Pertama, ketiga sakramen diberikan sekaligus, namun Sakramen Penguatan dapat diberikan oleh imam, seperti yang diterapkan Gereja-gereja Timur; atau kedua, Sakramen Penguatan dapat diberikan terpisah dari Pembaptisan, karena hanya uskup yang dapat memberikan sakramen Penguatan. Surat bapa Paus Innocentius (416) memutuskan pilihan yang kedua.[18] Namun demikian, sampai abad ke-8 tetap diusahakan pemberian ketiga sakramen sekaligus, dan jika Sakramen Penguatan tidak diadakan segera setelah Pembaptisan karena uskup tidak dapat hadir, itu dianggap sebagai kelalaian.[19]

Jadi, meskipun pada abad ke-10, upacara ketiga sakramen diadakan sebagai satu perayaan, kita mengetahui bahwa pelaksanaannya tidak mudah. Pada abad ke-12 melalui Pontificale Guglielmi Durandi, diputuskan bahwa sakramen Penguatan dapat diberikan setelah Pembaptisan hanya jika uskup dapat hadir; sehingga dapat disimpulkan, jika tidak demikian, Penguatan diberikan terpisah dari Pembaptisan.[20]

Tingginya tingkat kematian bayi pada abad ke-13 mengakibatkan peningkatan jumlah Pembaptisan bayi. Uskup yang tidak bisa selalu hadir dalam pemberian ketiga sakramen inisiasi menyebabkan terpisahnya pelaksanaan Pembaptisan dari Penguatan, sehingga urutannya menjadi Pembaptisan, Ekaristi dan Penguatan.

Perkembangan penting lain yang menyebabkan pemisahan ketiga sakramen adalah pengajaran bahwa Komuni Kudus hanya dapat diberikan pada anak-anak yang telah mencapai usia akal sehat (‘the age of reason’), seperti yang dinyatakan oleh Konsili Lateran (1215).[21] Penundaan penerimaan Komuni pada anak-anak ini berkaitan dengan penghormatan terhadap Ekaristi, seperti yang diajarkan oleh Rasul Paulus (lih. 1 Kor 11:27). Penundaan Komuni Kudus kemudian mengakibatkan penundaan Penguatan (sampai usia 16 tahun), sehingga Penguatan dianggap sebagai sakramen orang dewasa.

Pemisahan sakramen Penguatan dari Pembaptisan ditetapkan oleh Konsili Lion (1274) dengan ditetapkannya ke-7 sakramen.[22] Paus Paulus V (1614) menegaskan kembali bahwa ketiga sakramen tidak perlu harus digabungkan di dalam satu perayaan. Pemisahan ini dimaksudkan untuk memberikan waktu persiapan yang layak bagi Sakramen Penguatan, dan memberi kesempatan kepada uskup untuk bertemu dengan mereka yang sudah dibaptis. Sayangnya, pemisahan ini sedikit banyak telah mengaburkan makna sakramen inisiasi, terutama makna sakramen Penguatan.

Melihat kenyataan ini, maka Vatikan II memberikan beberapa keputusan penting untuk menyatukan kembali ketiga sakramen inisiasi, yaitu: 1) Jika mungkin Pembaptisan diberikan di dalam perayaan Ekaristi, demikian juga Penguatan, atau setidaknya didahului oleh Liturgi Sabda[23]; 2) Ritus Penguatan direvisi[24] untuk menyatakan kaitan yang erat dengan Baptisan dan Ekaristi; Pembaharuan janji Baptis dan pernyataan iman diucapkan sebelum Penguatan; 3) Meskipun yang terbaik adalah uskup yang memberikan Sakramen Penguatan, namun jika kebutuhan meningkat, maka uskup dapat memberikan kuasa kepada para imam untuk tugas tersebut[25]; 4) Ditetapkannya Ritus Inisiasi bagi umat dewasa (RCIA= The Rite of Christian Initiation for Adults) yang memberikan acuan untuk proses inisiasi yang terpadu, dari persiapan katekumen, pemberian ketiga sakramen bagi umat dewasa, mystagogia, yang melibatkan umat pendukung (sponsor) dan umat lainnya untuk mendukung perjalanan iman para katekumen.

Sudahkah Sakramen Penguatan membawa efek pada kehidupan rohani kita?

Sakramen Penguatan seharusnya membawa dampak yang besar dalam kehidupan rohani kita. Namun kenyataannya, banyak dari yang sudah menerima Sakramen ini masih merasa ‘belum dewasa’ di dalam iman, atau belum sungguh bertumbuh di dalam iman. Bukan berarti bahwa tidak ada Roh Kudus pada orang-orang tersebut, karena melalui Pembaptisan dan Penguatan, Roh Kudus sudah hadir dan siap berkarya di dalam hidup mereka, hanya saja sikap kesiapan hati pada saat penerimaan sakramen juga adalah sangat penting[26] agar seseorang dapat menerima kelimpahan buah-buahnya. Jadi terdapat kemungkinan, karunia Roh Kudus yang diterima pada sakramen Penguatan baru dapat berdayaguna beberapa waktu sesudah penerimaan sakramen, misalnya setelah melalui doa-doa pribadi, setelah sekian lama mengikuti Misa Kudus, dan setelah mengikuti kegiatan-kegiatan rohani Gereja.

Apa tandanya kedewasaan iman dalam Kristus?

Ada beberapa tanda kedewasaan iman dalam Kristus, yang dimungkinkan oleh karunia Roh Kudus. Pertama ialah jika kita dapat memusatkan perhatian kepada Kristus, dan bukan kepada diri sendiri. Secara praktis kita melihat contoh yang nyata pada anak-anak kecil yang sampai umur tertentu menginginkan dirinya terus menjadi pusat perhatian. Namun semakin besar, sifatnya (seharusnya) berubah, dan dapat memperhatikan orang lain. Dalam ibadah dan doa-doa kita, kita-pun dapat melihat gejala serupa. Jika kita belum dewasa dalam iman, doa-doa kita didominasi oleh doa permohonan yang berpusat pada kebutuhan kita, seperti, minta rejeki, kesehatan, dll. Namun jika kita terus bertumbuh, maka doa kita berkembang menjadi ucapan syukur dan pujian penyembahan kepada Tuhan. Kita mulai dapat mengasihi Sang Pemberi berkat dan bukannya mengasihi berkat-berkat-Nya. Bukan berarti bahwa kita tidak boleh memohon berkat pada Tuhan, tetapi seharusnya kita memusatkan perhatian kepada Tuhan terlebih dahulu, sebab yang lain akan diberikan kepada kita kemudian. Dengan ini kita memenuhi kehendak Tuhan yang berkata, “Carilah dahulu Kerajaan Allah dan kebenarannya, maka semuanya itu akan ditambahkan kepadamu.” (Mat 6:33)

Tanda kedewasaan iman yang kedua adalah kesediaan kita untuk memberikan diri kita untuk pekerjaan-pekerjaan Allah di dunia. Dengan perkataan lain, kita mau melayani daripada dilayani. Bukankah hal ini juga sangat nyata dalam kehidupan seorang anak? Anak kecil minta dilayani, tetapi yang sudah besar dapat melayani anggota keluarga yang sedang membutuhkan bantuan. Jadi, dalam kegiatan di Gereja dan masyarakat misalnya, kita tidak menuntut orang lain untuk memperhatikan, melayani, dan menghormati kita; melainkan kita terdorong untuk membantu dan melayani orang lain. Karena itu, selayaknya kita tidak berkomentar, “Aku tidak senang ke gereja Katolik, karena di gereja aku tidak mendapat perhatian…” Walaupun tentu sebagai umat seharusnya kita saling memperhatikan satu sama lain, namun jangan sampai kita lupa bahwa tujuan utama kita beribadah di gereja adalah untuk bersyukur kepada Tuhan dan bersekutu dengan-Nya. Baru kemudian, langkah berikutnya adalah, apa yang dapat kulakukan agar dapat turut meningkatkan keakraban umat.

Melayani Tuhan juga berarti mau menjalankan tugas mewartakan Injil (lih. Mat 28:19-20). Hal ini dapat kita lakukan dengan perkataan, tetapi terlebih lagi dengan perbuatan. Sudah menjadi misi Kristus untuk menyelamatkan semua manusia, maka jika kita sungguh mengasihi Kristus kita akan turut mengambil bagian dalam misi-Nya tersebut, yang juga menjadi misi Gereja. Dengan perkataan lain, kita tidak hanya menjadi pengikut Kristus, tetapi menjadi murid Kristus.

Tanda ketiga adalah kita tidak mudah bertengkar dengan sesama, terutama dengan sesama umat. Rasul Paulus menunjukkan hal ini dengan begitu jelas dalam suratnya kepada jemaat di Filipi. Timotius diutus oleh Rasul Paulus untuk membacakan pesannya kepada jemaat di sana, yang berisi nasihat supaya bersatu dan merendahkan diri seperti Kristus (Fil 2:1-11), untuk menghindari segala bentuk perselisihan. Secara khusus ia menyebut nama dua orang wanita yang bertengkar, Euodia dan Sintikhe (Fil 4:2) dan menasihati supaya mereka berhenti berselisih dan menjadi sehati sepikir dalam Tuhan. Jika kita memiliki pengalaman berselisih dengan sesama umat di gereja, bayangkanlah jika nama kita yang disebutkan di sana!

Keempat, kita bertumbuh di dalam iman jika kita mau dengan hati lapang memikul salib yang Tuhan izinkan terjadi di dalam kehidupan kita, dengan harapan akan kebangkitan bersama Kristus. Hal ini bertentangan dengan keinginan dunia. Banyak orang cenderung menyukai ajaran teori ‘kemakmuran’ jika mengikuti Yesus, daripada harus berjuang memikul salib bersama Yesus, untuk dapat bangkit bersama Dia. Pendeknya, ingin mencapai kebangkitan tanpa salib. Namun, melalui Kitab Suci, kita dapat melihat dengan jelas, bahwa ajaran Tuhan bukanlah demikian. Yesus mengatakan, “Setiap orang yang mau mengikuti Aku, ia harus menyangkal dirinya, memikul salibnya, dan mengikut Aku” (Mat 16:24). Artinya, dengan rahmat Tuhan, kita harus berjuang untuk meninggalkan dosa dan segala keakuan kita, serta mengambil bagian dalam penderitaan Kristus untuk dapat mencapai kebahagiaan bersama-Nya (lih. Rom 6:5-11; 1 Pet 4:13). Bersama Kristus dan semua anggota Gereja-Nya, kita dipanggil untuk menjadi rekan sekerja Allah, (lih. 1 Kor 3:9) dengan mempersembahkan segala penderitaan kita untuk dipersatukan dengan kurban Kristus, agar mendatangkan keselamatan bagi orang-orang yang kita kasihi, dan untuk seluruh dunia.

Terakhir, tanda kedewasaan iman adalah jika kita mau mengikuti seluruh ajaran dan kehendak Tuhan dan tidak memilih-milih dan menyesuaikan dengan kehendak kita sendiri. Artinya, jangan sampai ajaran yang mudah kita terima, tetapi ajaran yang sukar dan membutuhkan pengorbanan, kita tolak, seperti ajaran mengampuni orang yang menyakitkan hati, mengasihi dan mendoakan orang yang membenci kita, larangan korupsi, dst. Jika kita bertindak demikian, kita belum sungguh dewasa dalam iman.

Memang, kelima tanda ini merupakan perjuangan bagi setiap kita. Kita tidak perlu berkecil hati jika belum secara sempurna mempraktekkannya. Yang terpenting adalah kita terus berjuang supaya semakin hari kita semakin dapat menjadikan kelima tanda ini bagian dari hidup kita.

Kesimpulan

Kita patut bersyukur karena Sakramen Penguatan yang kita terima, karena dengan sakramen ini kita dikuatkan oleh Roh Kudus untuk bertumbuh dewasa di dalam iman. Pengurapan Roh Kudus ini seharusnya mengobarkan kasih kita kepada Yesus Kristus, yang menjadikan kita hidup sesuai martabat kita sebagai anak-anak Allah, berani menjadi saksi-Nya, dan mengambil peran dalam tugas-tugas perutusan Gereja. Marilah kita mohon pada Tuhan untuk menjadikan kita anggota-anggota Kristus yang hidup, yang mengandalkan Tuhan dalam pergumulan kita untuk mengalahkan keinginan berbuat dosa, untuk menerima dengan iman, salib yang Tuhan ijinkan terjadi dalam kehidupan kita, dan perjuangan untuk mencapai segala sesuatu yang sesuai dengan kehendak-Nya. Semoga doa ini selalu bergema di dalam hati kita, “Datanglah Roh Kudus, penuhilah hati umat-Mu. Nyalakanlah api cinta-Mu di dalam hati kami. Utuslah Roh-Mu, ya Tuhan, dan kami semua akan diperbaharui dan Engkau akan memperbaharui seluruh muka bumi.”


[1] Lihat Katekismus Gereja Katolik (KGK) 1285

[2] Ibid.

[3] Lihat KGK 1287

[4] Lihat KGK 1294

[5] Lihat KGK 1302

[6] Lihat KGK 1303, 1316

[7] Lihat KGK 1304

[8] Lihat KGK 1305

[9] Lihat KGK 1290

[10] Lihat Tertullian, On Baptism, Chap. 7,8

[11] Lihat St. Theophilus of Antioch, To Autolycus, chap. 1:12

[12] Lihat St. Cyril of Jerusalem, Catecheses, 21:3

[13] Lihat St. Jerome, The Dialogue against the Luciferians, chap. 8

[14] Lihat St. Thomas Aquinas, Summa Theologica, III, q. 72, a 1.

[15] Cf. St Thomas Aquinas, in Summa Theologiae, III, q.72, a.11. “Confirmation is the final completion of Baptism in the sense that by Baptism one is built into a spiritual dwelling, and is written like a spiritual letter; whereas by Confirmation… he is consecrated as a temple of the Holy Spirit, and as a letter already written, is signed with the sign of the cross. Therefore the conferring of this sacrament is reserved to bishops, who hold supreme power in the Church.”

[16] Cf. Cyprian, Epistles 64 as quoted in The Sudy of Liturgy, edited by Cheslyn Jones, Edward Yarnold SJ, p. 123

[17] Cf. St. Augustine, Enchiridion, ch. 42,43,45.

[18] Paus Innocentius I dalam Epistle to Decentius in March 19th 416, (25,3,6), spoke of ‘Confirmation as reserved to Bishop only.’

[19] Anscar J. Chupungco, ed., Adrient Nocent, OSB, in Handbook for Liturgical Studies, Sacraments and Sacramentals, (The Liturgical Press, Minnesota, 2000) Chap. 3, p. 60

[20] Ibid., p.62.

[21] Penundaan usia penerimaan Komuni kudus sampai pada usia tujuh tahun ditetapkan dalam Quam singulari (1910), dan karenanya urutan sakramen menjadi Pembaptisan, Ekaristi dan Penguatan.

[22] Cf. New Catholic Encyclopedia, 1967, The Catholic University of America, Imprimatur Patrick A. O’Boyle, D.D., Book 4, p. 147.

[23] Lihat Sacrosanctum Concilium, Vatican II, Konstitusi Dogmatis tentang Liturgi, 66

[24] Lihat Sacrosanctum Concilium, 71, KGK 1298

[25] Lihat KGK 1313

[26] Lihat Sacrosanctum Concilium, 61, “Dengan demikian berkat liturgi Sakramen-sakramen dan sakramentali bagi kaum beriman yang hatinya sungguh siap hampir setiap peristiwa hidup dikuduskan dengan rahmat ilahi yang mengalir dari misteri Paska Sengsara, Wafat dan Kebangkitan Kristus. Dari misteri itulah semua Sakramen dan sakramentali menerima daya kekuatannya.”

5 2 votes
Article Rating
28 Comments
Inline Feedbacks
View all comments
Eddy Sutanto
8 years ago

Salam damai bagi tim Katolisitas, Situs yang sangat luar biasa! Kalau sudah baca artikel2 Katolik dalam situs ini susah berhentinya :) Minggu ini di lingkungan saya baru saja membahas/mendalami kembali makna Sakramen Penguatan/Krisma. Dalam materi ada dikutip artikel dari Katekismus 1285-1292. Ada satu artikel, 1287 yang membuat saya agak bertanya-tanya. Ada referensi Alkitab yang tidak bisa saya temukan. Mungkin saya yg belum terlalu mengerti bagaimana cara menggunakan KGK. Semoga saja ini masalahnya. Artikelnya saya kutip: “1287 Tetapi kepenuhan Roh ini tidak hanya diberikan kepada Mesias, tetapi kepada seluruh umat mesianis Bdk. Yeh 36:25-27; Yi 3:1-2. Berulang kali Kristus menjanjikan curahan… Read more »

Eddy Sutanto
Reply to  Ingrid Listiati
8 years ago

Dear Mbak Ingrid,

Terima kasih banyak atas pencerahannya dan juga link referensinya.

Salam damai
Eddy Sutanto

palmira
palmira
8 years ago

tolong terangkan maksud dari ” bahasa saling pengertian yang sudah hilang sejak robohnya menara babel”, apa itu bahasa saling pengertian dan apa penyebabnya hingga bahasa itu hilang? apa yang dimaksud dengan kehausan rohani dan urapan roh kudus? ” urapan dengan minyak suci dalam inisiasi kristen melambangkan Roh Kudus.khususnya dalam sakramen penguatan/krisma,yang karnanya dinamakan Khrismation dalam Gereja-gereja Timur. Tetapi untuk mengerti sepenuhnya bobot nilai dari lambang ini, orang harus kembali ke urapan pertama, yang Roh Kudus kerjakan yaitu: Urapan Yesus” apa arti khrismotion dan bersal dari mana kata itu? dan apa maksud dri “untuk memahami sepenuhnya bobot nilai dari lambang ini,orang… Read more »

Henry
Henry
8 years ago

Dear Tim Katolisitas, Mungkin karena acuh tak acuh dan kesibukan duniawi saya sehingga sampai umur sekitar 40an ini, rasanya saya belum pernah menerima Sakramen Krisma, karena saya tidak ingat betul apakah saya pernah menerimanya atau belum yang jelas saya pernah menerima olesan minyak oleh seorang romo di kening tp kalau upacara Sakramen Krisma rasanya belum pernah. saya sendiri dibaptis saat masih SMP dgn dikucuri air baptis dari seorang romo, setelah itu anjuran dan ajakan Sakramen Krisma belum saya lakukan. Namun demikian saya sudah menerima Sakramen Perkawinan dan memberikan Sakramen Baptis bagi anak-anak saya. seperti yg dijelaskan pada artikel diatas hekekat… Read more »

maxi
maxi
9 years ago

ciri2 orang dewasa dalam iman/ bgmn membedakan dewasa dalam iman dgn blm!

[Dari Katolisitas: Silakan membaca kembali artikel di atas, pada point ini, silakan klik]

Vincentio
Vincentio
9 years ago

Berkah Dalem, Bu Inggrid dan Pak Steven, Saya ingin bertanya: 1) Dalam praktek penerimaan sakramen Penguatan ada dua tindakan Gereja: pengurapan minyak dan penumpangan tangan. Praktek penumpangan tangan ini kita ketahui dari kisah para rasul. Kis 8:14-17, seringkali dipakai untuk melihat praktek itu di awal sejarah Gereja. Untuk praktek pengurapan minyak, saya kesulitan menemukan prakteknya dalam kitab suci perjanjian baru kecuali kata santo Yohanes dalam 1Yoh 2:20 Tetapi kamu telah beroleh pengurapan dari Yang Kudus, dan dengan demikian kamu semua mengetahuinya. Apakah praktek pengurapan minyak Gereja adalah penerusan tradisi pengurapan minyak Yahudi untuk orang-orang spesial (imam, raja, nabi)? 2) Kapan… Read more »

Netral
Netral
9 years ago

Dear Tim Katolisitas Trim’s utk artikel ttg sakramen ini. Sedikit terjawab ganjalan pertanyaan dalam hati saya. Krn 3 mgg ini sy mengalami pergumulan batin, ” Apakah fungsi sakramen yg sdh kita terima ini dalam FAKTA kehidupan nyata kita?” Hr mgg kmrn ada seminar namun sayang krn penanya hanya di batasi 6 org, meskipun sy sdh tunjuk tangan dari awal eh tdk kepilih juga jd blm dpt jawaban yg memuaskan. Saya sdh mendpt sakramen Krisma (Penguatan) sejak SMP, namun dlm proses perenungan hidup saya, sampai saat ini saya sadari bhw ternyata sy masih sangat lemah dalam iman. Utk berkomitmen pantang slm… Read more »

Caecilia Triastuti
Reply to  Netral
9 years ago

Shalom Netral, Terima kasih untuk sharingnya ini. Sakramen yang dikaruniakan Tuhan melalui Gereja-Nya adalah bentuk kasih Tuhan kepada kita, Tuhan memanggil kita menjadi orang yang beriman seutuhnya dan Ia ingin kita hidup dalam kelimpahan (lih. Yoh 10:10). Setelah dibaptis, iman yang dikaruniakan Tuhan harus dirawat dan dikembangkan, supaya bisa terus bertumbuh dan menghasilkan buah, tidak lelah / layu karena terhimpit oleh nilai-nilai duniawi yang kita hadapi setiap hari. Setelah menerima pencurahan Roh Kudus melalui pembaptisan dan dicurahi pengurapan Roh Kudus dalam Sakramen Krisma untuk meneguhkan iman, maka perjalanan pertumbuhan iman bersama Yesus justru baru dimulai dan perjuangan untuk tetap setia… Read more »

F.X. Indra Hermawan S.P.
F.X. Indra Hermawan S.P.
9 years ago

Berkah Dalem,

Puji Tuhan saya dipertemukan dengan website ini yang menguatkan iman saya yang mulai luntur.
Saya mau tanya bisakah seseorang menerima sakramen krisma lebih dari sekali?

Tuhan Memberkati

[dari katolisitas: Sakramen Baptis, Sakramen Krisma dan Sakramen Imamat hanya dapat diberikan satu kali saja, karena memberikan tanda di jiwa.]

Maria
Maria
10 years ago

Shalom Tim Katolisitas, Terima kasih atas artikel mengenai Sakramen Krisma ini, namun ada hal yg masih ingin saya tanyakan. Saya dibaptis sewaktu masih berumur 3 hari. Dalam Surat Baptis saya ada tertulis: “Telah menerima Sakramen Krisma” dengan tanggal yg sama sewaktu saya dibaptis. Yang ingin saya tanyakan, apakah memang benar bahwa saya telah menerima Sakramen Krisma, mengingat waktu itu saya masih bayi, sedangkan sepengetahuan saya Sakramen Krisma diterimakan ketika seseorang telah dewasa. Orang tua saya sendiri pernah menanyakan hal ini kpd seorang romo, dan kata beliau memang dahulu pernah ada penggabungan Sakramen Baptis dan Sakramen Krisma untuk bayi. Tetapi terus… Read more »

Yohanes Dwi Harsanto Pr
Yohanes Dwi Harsanto Pr
Reply to  Maria
10 years ago

Salam Maria,

Sesuai yang tertulis pada buku baptis dan turunannya pada surat baptis, maka yang Anda terima ialah Sakramen Krisma, bukan hanya minyak krisma. Pencatatan itu penting dan wajib hukumnya (Kan 895). Karena dicatat, Anda bisa bertanya ke sekretariat paroki tempat Anda dibaptis, siapa nama pelayan penguatan, wali penguatan, tanggal dan tempatnya. Itu semua wajib dicatat seturut norma kanon 895. Di masa kini, kasus yang sama juga terjadi pada baptisan orang tua atau baptisan darurat misalnya dalam bahaya maut atau alasan berat yang menganjurkan lain (KHK Kanon 891).

Salam
Yohanes Dwi Harsanto Pr

Linda Miriam
Linda Miriam
11 years ago

Salam Kasih buat Team Katolisitas, Terima kasih buat informasi yang banyak membantu saya dalam mendalami iman Katolik yang indah. Di sini saya punya beberapa pertanyaan menyangkut hal hal sakramen. i. Apakah seorang Katolik itu boleh tidak menerima Sakramen Penguatan ( Confirmation ) kerana ada di kalangan rakan rakan saya yang lahir dan dibesarkan serta di baptis sebagai Katolik mengatakan bahawa cukuplah sekadar dibaptis kerana sudah boleh menerima komuni kudus. Bagaimanakah duduk perkara ini? Apakah ini termasuk dalam kategori berdosa atau bagaimana? Apakah gereja Katolik mewajibkan umatnya untuk menerima Sakramen Penguatan atau itu tergantung kepada keputusan umat itu sendiri samada mau… Read more »

Rm Gusti Kusumawanta
Reply to  Linda Miriam
11 years ago

Linda yth Pertanyaan pertama, setiap orang katolik wajib menerima sakramen penguatan karena itu adalah bagian pokok dalam sakramen inisiasi menjadi pengikut Kristus yang utuh dan dewasa dalam iman. Sakramen inisiasi terdiri dari sakramen baptis, krisma (penguatan) dan ekaristi. Bahkan sebelum orang menerima sakramen perkawinan atau imamat wajib hukumnya menerima sakramen penguatan sebagai tanda kedewasaan iman menuju tahap hidup perkawinan atau imamat. Kedua bedanya viatcum dan pengurapan orang sakit: viaticum itu hanya pelayanan penerimaan sakramen mahakudus kepada orang sakit tanpa pengurapan minyak orang sakit, sedangkan pengurapan orang sakit lengkap: ibadat tobat, pengurapan orang sakit dengan minyak (OI), viaticum komunio kudus. Ketiga… Read more »

Tony D
Tony D
11 years ago

Ytk pengasuh Katolisitas,
Saya saat ini sedang mengikuti persiapan untuk menerima sakramen Krisma, yang saya mau tanyakan;
Apakah sakramen Krisma sama dengan pencurahan Roh Kudus dalam persekutuan karismatik, atau dalam retret?
Kalau menurut yang saya pelajari sih sebetulnya tidak sama ya !?
Bisakah pengasuh menjelaskan perbedaan mendasar antara sakramen Krisma dengan pencurahan Roh?

Rm Gusti Kusumawanta
Reply to  Tony D
11 years ago

Tony Yth Sakramen Krisma adalah bagian dari sakramen inisiasi umat beriman, sakramen pendewasaan iman dengan pencurahan Roh Kudus bagi anak yang menerimanya. Sedangkan acara Pencurahan Roh Kudus saat akhir SHB Seminar Hidup Baru dalam Roh adalah bukan sakramen. Pencurahan Roh Kudus dalam SHB adalah bagian dari doa memohon agar Roh Kudus membaharui hidup manusia lama, untuk hidup dalam manusia baru agar Roh Kudus berkarya dan tidak terbelenggu dalam diri manusia. Bagaikan membukakan kran air itu harus lancar dan bebas lepas. Roh Kudus jangan dipenjara dalam diri manusia, maka didoakan dengan istilah Pencurahan Roh Kudus, Selanjutnya, dapat keluar bahasa roh bahkan… Read more »

chris
13 years ago

Yth Katolisitas,

Saya ingin tanya untuk Sakramen Krisma, mengapa ada yang baptis dewasa setelah dibaptis langsung menerima minyak (Krisma?) yang diberikan langsung oleh Pastor, namun ada juga yang menerima Krisma terpisah waktunya dengan Sakramen Baptis, kalau tak salah syarat menerima Krisma, sudah duduk kelas 2 SMP. Dan Sakramen diberikan oleh Bapak Uskup. Sebetulnya prosedurnya bagaimana menerima Krisma itu? Saya cari di index Katolisitas belum ketemu tentang Sakramen Krisma ini.

Saya sendiri menerima Krisma waktu kelas 2 SMP diberikan oleh Bpk Uskup .

Terima kasih.

Chris.

BM. Wahyu Hajar
BM. Wahyu Hajar
13 years ago

Dear Pengasuh, Terimakasih sekali atas artikel ini,dan juga jawaban atas pertanyaan saya tentang halangan menerima komuni. Artikel dan jawaban itu semua juga sudah saya gunakan sebagai referensi saat saya memberi pembekalan kepada para katekis volunteer yang sedang mengikuti kursus singkat pada hari minggu 26 April 2009. Selanjutnya mohon penjelasan lebih lanjut tentang teks Yohanes 16 : 7 yang isinya : “Adalah lebih berguna bagi kamu, jika Aku pergi. Sebab jikalau Aku tidak pergi, Penghibur itu tidak akan datang kepadamu, tetapi jika Aku pergi, Aku akan mengutus Dia kepadamu”. Kalau saya memahami; Penghibur itu adalah Roh Kudus yang akan berkarya setelah… Read more »

Stefanus Tay
Admin
Reply to  BM. Wahyu Hajar
13 years ago

Shalom Wahyu, Terima kasih atas pertanyaannya. Kami sangat senang kalau ada artikel dan jawaban di katolisitas.org dapat berguna dan dipergunakan untuk membantu perkembangan iman Katolik. Mari sekarang kita melihat pertanyaan tentang Yoh 16:7 "Adalah lebih berguna bagi kamu, jika Aku pergi. Sebab jikalau Aku tidak pergi, Penghibur itu tidak akan datang kepadamu, tetapi jikalau Aku pergi, Aku akan mengutus Dia kepadamu." 1) Penghibur yang akan diutus adalah Roh Kudus, seperti yang dijanjikan oleh Yesus dalam beberapa kesempatan: "Yang dimaksudkan-Nya ialah Roh yang akan diterima oleh mereka yang percaya kepada-Nya; sebab Roh itu belum datang, karena Yesus belum dimuliakan." (Yoh 7:39)… Read more »

Antonius Purbiatmadi
Antonius Purbiatmadi
13 years ago

dear pengasuh,
terima kasih boleh mengutip artikel yang bagus ini untuk bahan referensi pembekalan penerimaan sakr. krisma bagi siswa-i dari sebuah smp.
PIC (pax in christo)
antonius purbiatmadi
Meta_Anima -Discovering The Higher Self

sugeng
sugeng
Reply to  Antonius Purbiatmadi
13 years ago

yth katolisitas.

saya mahasiswa STP Sto. Agustinus pontianak, kebetulan saya sekarang semester 7, dan kami di tuntut sudah mengajukan judul skripsi, walau mkin sedikit menyimpang, tapi saya ingin tahu lebih jauh mengenai sakramen tobat, dalam pandangan tologis dan sosiologis. kebetulan saya sangat tertarik dengan sakramen tobat.

Romo pembimbing: Rm. Prof. DR. B.S. Mardiatmadja SJ. | Bidang Hukum Gereja dan Perkawinan : RD. Dr. D. Gusti Bagus Kusumawanta, Pr. | Bidang Sakramen dan Liturgi: Rm. Dr. Bernardus Boli Ujan, SVD | Bidang OMK: Rm. Yohanes Dwi Harsanto, Pr. | Bidang Keluarga : Rm. Dr. Bernardinus Realino Agung Prihartana, MSF, Maria Brownell, M.T.S. | Pembimbing teologis: Dr. Lawrence Feingold, S.T.D. | Pembimbing bidang Kitab Suci: Dr. David J. Twellman, D.Min.,Th.M.| Bidang Spiritualitas: Romo Alfonsus Widhiwiryawan, SX. STL | Bidang Pelayanan: Romo Felix Supranto, SS.CC |Staf Tetap dan Penulis: Caecilia Triastuti | Bidang Sistematik Teologi & Penanggung jawab: Stefanus Tay, M.T.S dan Ingrid Listiati Tay, M.T.S.
top
@Copyright katolisitas - 2008-2018 All rights reserved. Silakan memakai material yang ada di website ini, tapi harus mencantumkan "www.katolisitas.org", kecuali pemakaian dokumen Gereja. Tidak diperkenankan untuk memperbanyak sebagian atau seluruh tulisan dari website ini untuk kepentingan komersial Katolisitas.org adalah karya kerasulan yang berfokus dalam bidang evangelisasi dan katekese, yang memaparkan ajaran Gereja Katolik berdasarkan Kitab Suci, Tradisi Suci dan Magisterium Gereja. Situs ini dimulai tanggal 31 Mei 2008, pesta Bunda Maria mengunjungi Elizabeth. Semoga situs katolisitas dapat menyampaikan kabar gembira Kristus. 
28
0
Would love your thoughts, please comment.x
()
x