Magisterium, penciuman salib

Pertanyaan:

Hallo…
Aku baru nemuin situs ini ketika ingin cari artikel tentang Bunda Maria. Ga sangka banget! Begitu buka dan baca2, WoW! Artikel2nya sangat membantu menambah&memperluas wawasan, detail sekali, more than words can say lah….
Miss Ingrid & Mr. Stef, saya mau tanya :
1. Apa yang dimaksud Magisterium? Contohnya yang bagaimana?
2. Apa makna penciuman salib pada hari Jumat Agung? Apakah wajib bagi semua umat Katolik? Jika pada saat penciuman salib, maju tetapi tidak melakukan penciuman salib melainkan hanya memberi penghormatan dengan menundukkan kepala,pantaskah?
3. Apakah kata “pengantara” dan “perantara” yang sering digunakan memiliki makna sama? Misal : Yesus, Tuhan dan Pengantara Kami. Bunda Maria, Perantara doa….
Mohon jawabannya yaa… Terima kasih sebelumnya.
Tuhan memberkati kalian dan setiap karya2 kalian.
Salam kasih & salut ! – Mei

Jawaban:

Shalom Mei,
Terima kasih telah mengunjungi katolisitas.org dan juga atas dukungannya terhadap website ini. Ini adalah jawaban untuk beberapa pertanyaaan Mei:

1. Magisterium:

  1. Magisterium diterjemahkan dalam bahasa Indonesia sebagai Wewenang Mengajar Gereja. Katekismus Gereja Katolik no.100 menjelaskannya sebagai berikut: “Tugas untuk menjelaskan Sabda Allah secara mengikat, hanya diserahkan kepada Wewenang Mengajar Gereja, kepada Paus dan kepada para uskup yang bersatu dengannya dalam satu paguyuban“.
    Vatikan II dalam Lumen Gentium, Konstitusi tentang Gereja, 25 menjabarkan bahwa Wewenang Mengajar tersebut, jika dilakukan dalam kondisi “ex-cathedra” berada dalam pimpinan Roh Kudus sendiri, sehingga mempunyai ciri ‘tidak dapat sesat‘.” Ciri tidak dapat sesat itu ada pada Imam Agung di Roma (yaitu Bapa Paus), Kepala Dewan para Uskup, berdasarkan tugas beliau, bila selaku gembala dan guru tertinggi segenap Umat beriman, yang meneguhkan saudara-saudara beliau dalam iman (lih. Luk 22:32), menetapkan ajaran tentang iman atau kesusilaan dengan tindakan definitif. Oleh karena itu sepantasnyalah dikatakan, bahwa ketetapan-ketetapan ajaran beliau tidak mungkin diubah dari dirinya sendiri, dan bukan karena persetujuan Gereja. Sebab ketetapan-ketetapan itu dikemukakan dengan bantuan Roh Kudus, yang dijanjikan kepada Gereja dalam diri Santo Petrus. Oleh karena itu tidak membutuhkan persetujuan orang-orang lain, lagi pula tidak ada kemungkinan naik banding kepada keputusan yang lain. Sebab disitulah Imam Agung di Roma mengemukakan ajaran beliau bukan sebagai perorangan; melainkan selaku guru tertinggi Gereja semesta, yang secara istimewa mengemban kurnia tidak dapat sesat Gereja sendiri, beliau menjelaskan atau menjaga ajaran iman katolik. Sifat tidak dapat sesat yang dijanjikan kepada Gereja, ada pula pada badan para Uskup, bila melaksanakan wewenang tertinggi untuk mengajar bersama dengan pengganti Petrus.
  2. Jadi, Peran Wewenang Mengajar Gereja ini sangat penting dalam menjaga kemurnian ajaran Gereja, yang bersumber pada Alkitab dan Tradisi Suci. (Silakan baca: Gereja Tonggak Kebenaran dan Tanda Kasih Tuhan bagian ke- 3). Dalam sejarah Gereja, kita melihat Magisterium berperan untuk menjelaskan ataupun menjabarkan pengajaran yang bersumber pada Alkitab dan Tradisi Suci tersebut, termasuk meluruskan pengertian ajaran, terutama jika ada pengajaran sesat. Wewenang ini dapat dilakukan oleh Bapa Paus dan beserta para Uskup (misal berupa Konsili), atau oleh Bapa Paus sendiri selaku penerus Rasul Petrus. Contohnya, pada abad ke-3, ajaran sesat Arianisme (yang menyatakan Yesus bukan Tuhan dan tidak setara dengan Allah Bapa) diluruskan oleh Konsili Nicea, yang menegaskan bahwa Kristus sungguh-sungguh setara (consubstantial ) dengan Allah Bapa. Hal ini dapat kita lihat dari teks syahadat Nicea: “Allah dari Allah, terang dari terang, Allah benar dari Allah benar…  Ia … sehakekat dengan Bapa.” Sedangkan contoh Wewenang Mengajar yang dilakukan oleh Bapa Paus, misalnya adalah Dogma Maria Dikandung tanpa Noda (Inneffabilis Deus) oleh Bapa Paus Pius IX, tanggal 8 Desember 1854. Selanjutnya silakan baca Maria Dikandung Tanpa Noda: apa maksudnya?

2. Penciuman Salib pada hari Jumat Agung

  1. Selama masa prapaskah, sebetulnya Gereja mengajak seluruh umat untuk merenungkan peristiwa iman yang menjadi dasar seluruh iman Katolik, yaitu Allah Bapa yang mengutus Anak-Nya yang tunggal untuk datang ke dunia untuk menyelamatkan kita dari belenggu dosa. Dan kasih-Nya kepada umat manusia mencapai puncaknya pada hari Jumat Agung, hari dimana Yesus mengurbankan diri-Nya di kayu salib untuk keselamatan manusia. Dari pengorbanan di salib inilah, maka seluruh berkat dari Allah mengalir dan Roh Kudus juga tercurah kepada umat-Nya. Jadi kita melihat bahwa tanpa peristiwa wafat Yesus di salib atau Jumat Agung tidak akan ada kebangkitan atau Minggu Paskah. Untuk inilah salib menjadi tanda kemenangan dan kekuatan Allah (1 Kor 1:18). Penghormatan salib dalam liturgi Jumat Agung dimulai sekitar abad ke-4 di Yerusalem, yang kemudian berkembang ke seluruh dunia, sampai sekarang.
  2. Jadi penciuman salib adalah berakar dari tradisi yang mempunyai dasar teologi yang dalam. Kalau kita perhatikan semua yang dilakukan di dalam liturgi adalah merupakan ekspresi yang ada di dalam hati. Juga penciuman salib adalah suatu ekpresi yang keluar dari dalam hati, yaitu suatu ekpresi syukur dan kasih kepada Yesus yang telah terlebih dahulu mengasihi kita.
  3. Pertanyaannya apakah kita pantas untuk maju dan menghormat tanpa mencium salib? Boleh saja, sejauh hati kita benar-benar mengasihi Kristus dan menghormati dan mensyukuri pengorbanan Kristus. Namun bagi saya pribadi, saya memilih untuk mencium salib. Tidak ada penghormatan bagi Kristus Tuhan yang terlalu berlebihan. Semua penghormatan yang kita lakukan adalah selalu kurang dibandingkan apa yang seharusnya diterima oleh Yesus. Pada saat kita menghormati salib sebagai instrumen keselamatan kita, maka kita berdoa kepada-Nya yang telah menyelamatkan kita.

Pengantara dan perantara:

  1. Mengenai Yesus Pengantara, itu mengacu pada peran Yesus sebagai Mediator (Pengantara) antara Allah dan manusia. Yesus adalah satu-satunya Pengantara yang mendamaikan kita dengan Tuhan (1 Tim 2: 5), dengan wafatNya di salib dan kebangkitan-Nya. Sedangkan Maria menjadi perantara bagi kita dan Tuhan Yesus oleh karena doa-doanya. Oleh perannya ini Bunda Maria disebut sebagai Mediatrix. Mungkin ada baiknya, Mei melihat jawaban surat kami kepada Andry, tentang ikut Maria atau ikut Yesus, di sini (silakan klik). Pada intinya, perantaraan Maria tidak bertentangan dengan pengantaraan Yesus, melainkan mendukung pengantaraan Yesus tersebut. Sedangkan untuk Pengantaraan Yesus yang sifatnya inklusif, yaitu melibatkan anggota- anggota Tubuh-Nya yang lain, sudah pernah dibahas di sini, silakan klik.

Demikianlah jawaban kami, semoga keterangan diatas dapat menjawab pertanyaan Mei. Mohon doa dari Mei agar katolisitas.org dapat menjadi alat Tuhan untuk mewartakan kebenaran Kristus.

Salam kasih dari https://www.katolisitas.org
stef & ingrid

5 2 votes
Article Rating
5 Comments
Inline Feedbacks
View all comments
Mei
Mei
13 years ago

Hallo… Aku baru nemuin situs ini ketika ingin cari artikel tentang Bunda Maria. Ga sangka banget! Begitu buka dan baca2, WoW! Artikel2nya sangat membantu menambah&memperluas wawasan, detail sekali, more than words can say lah…. Miss Ingrid & Mr. Stef, saya mau tanya : 1. Apa yang dimaksud Magisterium? Contohnya yang bagaimana? 2. Apa makna penciuman salib pada hari Jumat Agung? Apakah wajib bagi semua umat Katolik? Jika pada saat penciuman salib, maju tetapi tidak melakukan penciuman salib melainkan hanya memberi penghormatan dengan menundukkan kepala,pantaskah? 3. Apakah kata “pengantara” dan “perantara” yang sering digunakan memiliki makna sama? Misal : Yesus, Tuhan… Read more »

Mei
Mei
Reply to  Stefanus Tay
13 years ago

Ytk. Pak Stef & Ibu Ingrid, Sgt b’trima kasih banget nih untuk jawaban yang DETAIL (Ini salah satu hal yang paling aku suka!)dan respon yang CEPAT. Bnr2 UPDATED! Karena detailnya, membaca sesi tanya jawab pun sudah memberi manfaat. Apalagi di sesi ini sering ketemu pertanyaan yang memang umum dipertanyakan(jadi betah lama2 di situs ini..) Ada beberapa istilah yang aku ga ngerti. Tanya lagi boleh ya? Smga ga bosan jawabnya. 1. Apa yang dimaksud : ex-cathedra? 2. Mengapa mengucap “shalom” lebih identik dengan kekristenan (maksudnya shalom lebih umum diucapkan umat kristen daripada umat katolik)? Apa pengertian shalom sebenarnya? 3. Ada istilah2… Read more »

Andreas Arianto T
Andreas Arianto T
Reply to  Mei
9 years ago

Sebenarnya dalam Dokumen Gereja mengenai Perayaan Paskah dan Persiapannya telah digambarkan dengan jelas bagaimana cara penghormatan yang benar. Memang sesungguhnya yg dianjurkan oleh gereja adalah “penghormatan salib” bukan penciuman salib. dan seharusnya yang digunakan dalam upacara itu HANYA SATU SALIB, bukan menggandakan salib menjadi bebrapa salib dan kemudian diedarkan kepada umat di tiap bagian sudut gereja yang kebetulan saat itu pasti membludak dari biasanya. Sebab dalam hal ini dituntut kesejatian tanda. Utk itulah satu salib yang amat besar yang dapat mudah dilihat oleh umat disediakan di depan. Urutan liturgi nya adalah sbb: Imam mengarak salib dari pintu depan gereja sambil… Read more »

Romo pembimbing: Rm. Prof. DR. B.S. Mardiatmadja SJ. | Bidang Hukum Gereja dan Perkawinan : RD. Dr. D. Gusti Bagus Kusumawanta, Pr. | Bidang Sakramen dan Liturgi: Rm. Dr. Bernardus Boli Ujan, SVD | Bidang OMK: Rm. Yohanes Dwi Harsanto, Pr. | Bidang Keluarga : Rm. Dr. Bernardinus Realino Agung Prihartana, MSF, Maria Brownell, M.T.S. | Pembimbing teologis: Dr. Lawrence Feingold, S.T.D. | Pembimbing bidang Kitab Suci: Dr. David J. Twellman, D.Min.,Th.M.| Bidang Spiritualitas: Romo Alfonsus Widhiwiryawan, SX. STL | Bidang Pelayanan: Romo Felix Supranto, SS.CC |Staf Tetap dan Penulis: Caecilia Triastuti | Bidang Sistematik Teologi & Penanggung jawab: Stefanus Tay, M.T.S dan Ingrid Listiati Tay, M.T.S.
top
@Copyright katolisitas - 2008-2018 All rights reserved. Silakan memakai material yang ada di website ini, tapi harus mencantumkan "www.katolisitas.org", kecuali pemakaian dokumen Gereja. Tidak diperkenankan untuk memperbanyak sebagian atau seluruh tulisan dari website ini untuk kepentingan komersial Katolisitas.org adalah karya kerasulan yang berfokus dalam bidang evangelisasi dan katekese, yang memaparkan ajaran Gereja Katolik berdasarkan Kitab Suci, Tradisi Suci dan Magisterium Gereja. Situs ini dimulai tanggal 31 Mei 2008, pesta Bunda Maria mengunjungi Elizabeth. Semoga situs katolisitas dapat menyampaikan kabar gembira Kristus. 
5
0
Would love your thoughts, please comment.x
()
x