Allah Bapa yang Maha Kuasa

24

I. Trinitas menurut Kitab Suci:

  • Kej 1:26 – Tuhan menyatakan bahwa Ia ada di dalam komunitas Pribadi
  • Mat 3:13-17 – Trinitas dinyatakan dalam Pembaptisan Yesus
  • Mat 28:19 – Rumusan Pembaptisan membuktikan bahwa ketiga Pribadi Allah mempunyai derajat yang sama.
  • Luk 1:30-35 – Trinitas dinyatakan pada saat Yesus dikandung: dengan kuasa Roh Kudus, naungan Allahyang Mahatinggi (Bapa) dan Anak Allah dilahirkan.
  • Yoh 8:58 – Yesus mengklaim ke-Allahan dengan mengklaim nama Allah, yaitu: Aku adalah Aku (I am)
  • Yoh 10:30 – Yesus dengan Allah Bapa adalah satu
  • Yoh 14:16-17 – Melalui Kristus, Allah Bapa memberikan Penolong yang lain untuk menyertai kita, yaitu Roh Kudus.
  • Yoh 15:26 – Roh Penghibur atau Roh Kudus diutus oleh Kristus dari Bapa, yang memberikan kesaksian tentang Kristus.
  • Kis 5:1-11- Mendustai Roh Kudus adalah mendustai Allah.
  • 2Kor 13:14 – Berkat dengan rumusan Trinitas.
  • 1Yoh 4:8-16- Dengan saling mengasihi, kita mengambil bagian di dalam Roh Kudus, yaitu Kasih yang dinyatakan oleh Allah Bapa di dalam Kristus.

II. Trinitas menurut Katekismus Gereja Katolik

  • KGK 249 – Ajaran tentang Trinitas, diwahyukan sejak awal, lewat rumusan Pembaptisan dan ajaran para rasul, sebagaimana tertuang dalam liturgi Ekaristi (lih. 2 Kor 13:13; 1 Kor 12:4-6; Ef 4:4-6)
  • KGK 252-  Istilah yang digunakan Gereja: 1) substansi/ esensi/ kodrat, 2) pribadi 3) hubungan
  • KGK 253: Trinitas adalah satu, “Trinitas yang masing- masing Pribadinya satu hakekat-Nya.
  • KGK 254: Masing- masing Pribadi sungguh berbeda antara satu dengan lainnya.
  • KGK 255: Perbedaan itu adalah karena hubungan antara satu Pribadi dengan Pribadi lainnya.

III. Trinitas menurut Bapa Gereja

  • St. Paus Klemens dari Roma (menjadi Paus tahun 88-99):
    “Bukankah kita mempunyai satu Tuhan, dan satu Kristus, dan satu Roh Kudus yang melimpahkan rahmat-Nya kepada kita?”[1]
  • St. Ignatius dari Antiokhia (50-117) membandingkan jemaat dengan batu yang disusun untuk membangun bait Allah Bapa; yang diangkat ke atas oleh ‘katrol’ Yesus Kristus yaitu Salib-Nya dan oleh ‘tali’ Roh Kudus.[2]
    “Ignatius, juga disebut Theoforus, kepada Gereja di Efesus di Asia… yang ditentukan sejak kekekalan untuk kemuliaan yang tak berakhir dan tak berubah, yang disatukan dan dipilih melalui penderitaan sejati oleh Allah Bapa di dalam Yesus Kristus Tuhan kita.”[3]
    “Sebab Tuhan kita, Yesus Kristus, telah dikandung oleh Maria seturut rencana Tuhan: dari keturunan Daud, adalah benar, tetapi juga dari Roh Kudus.”[4].
    “Kepada Gereja yang terkasih dan diterangi kasih Yesus Kristus, Tuhan kita, dengan kehendak Dia yang telah menghendaki segalanya yang ada.”[5]
  • St. Polycarpus (69-155), dalam doanya sebelum ia dibunuh sebagai martir, “… Aku memuji Engkau (Allah Bapa), …aku memuliakan Engkau, melalui Imam Agung yang ilahi dan surgawi, Yesus Kristus, Putera-Mu yang terkasih, melalui Dia dan bersama Dia, dan Roh Kudus, kemuliaan bagi-Mu sekarang dan sepanjang segala abad. Amin.”[6]
  • St. Athenagoras (133-190):
    “Sebab, … kita mengakui satu Tuhan, dan PuteraNya yang adalah Sabda-Nya, dan Roh Kudus yang bersatu dalam satu kesatuan, -Allah Bapa, Putera dan Roh Kudus.”[7]
  • Aristides sang filsuf [90-150 AD] dalam The Apology
    “Orang- orang Kristen, adalah mereka yang, di atas segala bangsa di dunia, telah menemukan kebenaran, sebab mereka mengenali Allah, Sang Pencipta segala sesuatu, di dalam Putera-Nya yang Tunggal dan di dalam Roh Kudus.[8]
  • St. Irenaeus (115-202):
    “Sebab bersama Dia (Allah Bapa) selalu hadir Sabda dan kebijaksanaan-Nya, yaitu Putera-Nya dan Roh Kudus-Nya, yang dengan-Nya dan di dalam-Nya, …Ia menciptakan segala sesuatu, yang kepadaNya Ia bersabda, “Marilah menciptakan manusia sesuai dengan gambaran Kita.”[9]
    “Sebab Gereja, meskipun tersebar di seluruh dunia bahkan sampai ke ujung bumi, telah menerima dari para rasul dan dari murid- murid mereka iman di dalam satu Tuhan, Allah Bapa yang Mahabesar, Pencipta langit dan bumi dan semua yang ada di dalamnya; dan di dalam satu Yesus Kristus, Sang Putera Allah, yang menjadi daging bagi keselamatan kita, dan di dalam Roh Kudus, yang [telah]mewartakan melalui para nabi, ketentuan ilahi dan kedatangan, dan kelahiran dari seorang perempuan, dan penderitaan dan kebangkitan dari mati dan kenaikan tubuh-Nya ke surga dari Kristus Yesus Tuhan kita, dan kedatangan-Nya dari surga di dalam kemuliaan Allah Bapa untuk mendirikan kembali segala sesuatu, dan membangkitkan kembali tubuh semua umat manusia, supaya kepada Yesus Kristus Tuhan dan Allah kita, Penyelamat dan Raja kita, sesuai dengan kehendak Allah Bapa yang tidak kelihatan, setiap lutut bertelut dari semua yang di surga dan di bumi dan di bawah bumi ….”[10].
    “Namun demikian, apa yang tidak dapat dikatakan oleh seorangpun yang hidup, bahwa Ia [Kristus] sendiri adalah sungguh Tuhan dan Allah … dapat dilihat oleh mereka yang telah memperoleh bahkan sedikit bagian kebenaran”[11].
  • St. Klemens dari Aleksandria [150-215 AD] mengajarkan: “Sang Sabda, Kristus, adalah penyebab, dari asal mula kita -karena Ia ada di dalam Allah- dan penyebab kesejahteraan kita. Dan sekarang, Sang Sabda yang sama ini telah menjelma menjadi manusia. Ia sendiri adalah Tuhan dan manusia, dan sumber dari semua yang baik yang ada pada kita”[12].
    “Dihina karena rupa-Nya namun sesungguhnya Ia dikagumi, [Yesus adalah], Sang Penebus, Penyelamat, Pemberi Damai, Sang Sabda, Ia yang jelas adalah Tuhan yang benar, Ia yang setingkat dengan Allah seluruh alam semesta sebab Ia adalah Putera-Nya.”[13].
  • St. Hippolytus [170-236 AD] dalam Refutation of All Heresies (Book IX)
    “Hanya Sabda Allah [yang]adalah dari diri-Nya sendiri dan karena itu adalah juga Allah, menjadi substansi Allah.[14]
    “Sebab Kristus adalah Allah di atas segala sesuatu, yang telah merencanakan penebusan dosa dari umat manusia ….[15].
  • Tertullian [160-240 AD] dalam Against Praxeas
    “Bahwa ada dua allah dan dua Tuhan adalah pernyataan yang tidak akan keluar dari mulut kami; bukan seolah Bapa dan Putera bukan Tuhan, ataupun Roh Kudus bukan Tuhan…; tetapi keduanya disebut sebagai Allah dan Tuhan, supaya ketika Kristus datang, Ia dapat dikenali sebagai Allah dan disebut Tuhan, sebab Ia adalah Putera dari Dia yang adalah Allah dan Tuhan.”[16].
  • Origen [185-254 AD] dalam De Principiis (Book IV)
    “Meskipun Ia [Kristus] adalah Allah, Ia menjelma menjadi daging, dan dengan menjadi manusia, Ia tetap adalah Allah.”[17].
  • Novatian [220-270 AD] dalam Treatise Concerning the Trinity
    “Jika Kristus hanya manusia saja, mengapa Ia memberikan satu ketentuan kepada kita untuk mempercayai apa yang dikatakan-Nya, “Inilah hidup yang kekal itu, yaitu bahwa mereka mengenal Engkau, satu-satunya Allah yang benar, dan mengenal Yesus Kristus yang telah Engkau utus.” (Yoh 17:3). Bukankah Ia menghendaki agar diterima sebagai Allah juga? Sebab jika Ia tidak menghendaki agar dipahami sebagai Allah, Ia sudah akan menambahkan, “Dan manusia Yesus Kristus yang telah diutus-Nya,” tetapi kenyataannya, Ia tidak menambahkan ini, juga Kristus tidak menyerahkan nyawa-Nya kepada kita sebagai manusia saja, tetapi satu diri-Nya dengan Allah, sebagaimana dikehendakiNya agar dipahami, oleh persatuan ini Ia adalah Tuhan juga, seperti adanya Dia. Karena itu kita harus percaya, sesuai dengan ketentuan tertulis, kepada Tuhan, satu Allah yang benar, dan juga kepada Ia yang telah diutus-Nya, Yesus Kristus, yang, …tidak akan menghubungkan Diri-Nya sendiri kepada Bapa, jika Ia tidak menghendaki untuk dipahami sebagai Allah juga. Sebab [jika tidak]Ia akan memisahkan diri-Nya dari Dia [Bapa], jika Ia tidak menghendaki untuk dipahami sebagai Allah.”[18].
  • St. Cyprian dari Carthago [200-270 AD] dalam Treatise 3
    “Seseorang yang menyangkal bahwa Kristus adalah Tuhan tidak dapat menjadi bait Roh Kudus-Nya …”[19].
  • Lactantius [290-350 AD] dalam The Epitome of the Divine Institutes
    “Ia telah menjadi baik Putera Allah di dalam Roh dan Putera manusia di dalam daging, yaitu baik Allah maupun manusia.[20]
    “Seseorang mungkin bertanya, bagaimana mungkin, ketika kita berkata bahwa kita menyembah hanya satu Tuhan, namun kita menyatakan bahwa ada dua, Allah Bapa dan Allah Putera, di mana penyebutan ini telah menyebabkan banyak orang jatuh ke dalam kesalahan yang terbesar … [yang berpikir]bahwa kita mengakui adanya Tuhan yang lain, dan bahwa Tuhan yang lain itu adalah yang dapat mati …. [Tetapi] ketika kita bicara tentang Allah Bapa dan Allah Putera, kita tidak bicara tentang Mereka sebagai satu yang lain dari yang lainnya, ataupun kita memisahkan satu dari lainnya, sebab Bapa tidak dapat eksis tanpa Putera dan Putera tidak dapat dipisahkan dari Bapa.”[21]
  • St. Athanasius (296-373), “Sebab Putera ada di dalam Bapa… dan Bapa ada di dalam Putera…. Mereka itu satu, bukan seperti sesuatu yang dibagi menjadi dua bagian namun dianggap tetap satu, atau seperti satu kesatuan dengan dua nama yang berbeda… Mereka adalah dua,(dalam arti) Bapa adalah Bapa dan bukan Putera, demikian halnya dengan Putera… tetapi kodrat/ hakekat mereka adalah satu (sebab anak selalu mempunyai hakekat yang sama dengan bapanya), dan apa yang menjadi milik BapaNya adalah milik Anak-Nya.”[22]
  • St. Agustinus (354-430), “… Allah Bapa dan Putera dan Roh Kudus adalah kesatuan ilahi yang erat, yang adalah satu dan sama esensinya, di dalam kesamaan yang tidak dapat diceraikan, sehingga mereka bukan tiga Tuhan, melainkan satu Tuhan: meskipun Allah Bapa telah melahirkan (has begotten) Putera, dan Putera lahir dari Allah Bapa, Ia yang adalah Putera, bukanlah Bapa, dan Roh Kudus bukanlah Bapa ataupun Putera, namun Roh Bapa dan Roh Putera; dan Ia sama (co-equal) dengan Bapa dan Putera, membentuk kesatuan Tritunggal. ”[23]

IV. Misteri Tritunggal Maha Kudus

Di pembahasan sebelumnya, telah dapat dibuktikan bahwa Tuhan itu ada, dan bahwa Ia adalah satu dan mempunyai kuasa yang penuh atas semua mahluk ciptaan-Nya. Semua itu dapat kita ketahui dari akal budi saja, sehingga hal inipun dapat diketahui oleh semua orang, termasuk mereka yang tidak mengimani Trinitas. Namun demikian, kita manusia tidak berhak untuk mengharapkan bahwa kita pasti mengetahui segala sesuatunya tentang Tuhan yang tidak terbatas, sebab akal budi manusia itu terbatas. Maka, pada akhirnya manusia harus berhenti dan menyerahkan kemampuan berpikirnya kepada apa yang diberitahukan oleh Allah sendiri. Sebab pertanyaan-pertanyaan kita tidak akan dapat terjawab, tanpa kita mengacu kepada Wahyu Ilahi, yaitu apa yang dinyatakan Allah tentang Diri-Nya. Pernyataan tentang Diri Allah Trinitas ini, sering disebut sebagai misteri dalam iman Kristiani.

Jika dikatakan bahwa ada dimensi misteri dalam ajaran iman, maksudnya bukan kebenaran yang tentangnya kita tidak dapat mengetahui sedikitpun; melainkan adalah kebenaran yang tentangnya kita tidak dapat mengetahui segala sesuatunya. Maka misteri iman bukan untuk diartikan sebagai seumpama tembok yang begitu luas tanpa batas yang mengarahkan orang untuk berjalan tanpa pegangan secara terus menerus tanpa akhir. Sebab walaupun disebut misteri, namun ada banyak kebenaran yang telah dinyatakan Allah, yang dapat kita pegang teguh hingga akhir, saat semua yang dijanjikan Allah mencapai penggenapannya.

Maka semua orang yang percaya kepada Allah harus siap untuk menerima misteri iman sebagai suatu kebenaran karena otoritas Allah yang mewahyukannya. Ini adalah pengertian iman. Akal budi mengatakan pada kita bahwa Allah dapat dan telah mewahyukan Diri-Nya kepada manusia; dan karena Ia adalah Tuhan, maka Ia harus dipercaya. Akal budi membantu manusia untuk mengetahui sesuatu, sedangkan iman membantu manusia untuk percaya akan sesuatu. Karena baik akal budi maupun iman berasal dari Tuhan, maka keduanya tidak akan bertentangan.

V. Trinitas: menurut wahyu Allah

Karena Tuhan mengasihi manusia, maka Tuhan ingin mengkomunikasikan siapa Diri-Nya yang sebenarnya kepada manusia. Tuhan menghendaki agar manusia dapat mengasihi-Nya sebagaimana adanya Dia. Allah mewahyukan kehidupan pribadi-Nya secara bertahap, mulai dari Allah yang Maha Kuasa, Pencipta langit dan bumi, Allah yang Maha Besar, yang memberikan perintah kepada bangsa Israel. Dari Allah yang Maha Besar, kemudian Allah menyatakan Diri-Nya secara lebih pribadi dalam peristiwa penjelmaan-Nya menjadi manusia (disebut peristiwa Inkarnasi) dalam diri Kristus. Melalui Kristuslah, yang sungguh Allah dan sungguh manusia, misteri kehidupan Allah Tritunggal dikomunikasikan, karena Kristus datang untuk melakukan kehendak Allah Bapa oleh kuasa Roh Kudus. Dan setelah kebangkitan dan kenaikan Kristus ke surga, bersama Allah Bapa Ia mengutus Roh Kudus ke dunia.

Trinitas di dalam Perjanjian Lama dan Perjanjian Baru

Dalam artikel iman tentang Allah Bapa, kita mengetahui bahwa sebenarnya bangsa Israel telah mengenal Tuhan sebagai Bapa; dan kemudian pengertian Bapa diungkapkan secara lebih jelas oleh Kristus. Dalam Perjanjian Lama (PL), sebutan Allah sebagai Bapa merujuk kepada Sang Pencipta dunia (KGK, 238; lih. Ul 32:6; Mal 2:10); sebagai tanda perjanjian Allah dengan Israel (lih. Kel 4:22); sebagai Bapa kaum Israel (lih. 2Sam 7:14), dan secara khusus Bapa kaum miskin, baik yatim maupun janda (lih. Mzm 68:6). Namun, dalam Perjanjian Baru (PB), Yesus mengungkapkan jati diri Bapa, yang bukan hanya Sang Pencipta, namun juga menjadi Bapa bagi Nya- dalam hubungan asal (lih. Mat 11:27).

Dalam PL, kita melihat adanya wahyu Tuhan yang menggambarkan Trinitas, walaupun secara samar-samar. Dalam Kitab Kejadian, Tuhan mengatakan “Baiklah kita menjadikan manusia menurut gambar dan rupa Kita” (lih. Kej 1:26). Para Bapa Gereja mengartikan bahwa ‘Kita’ mengacu kepada Bapa yang berbicara dengan Allah Putera dan Allah Roh Kudus. Imam memberkati bangsa Yahudi dengan menyebutkan nama Tuhan tiga kali (lih. Bil 6:23-24). Nabi Yesaya menceritakan bahwa para malaikat di Sorga berseru,”Kudus, kudus, kuduslah Tuhan” (lih. Yes 6:3). Kemudian Daud berkata “Tuhan telah berfirman kepada Tuanku: duduklah di sebelah kanan-Ku” (lih. Mat 24:44; Mzm 110:1). Semuanya ini menggambarkan secara samar-samar akan Tuhan yang satu, namun mempunyai tiga Pribadi.

Dalam PB, Yesus memberikan gambaran yang lebih jelas tentang misteri Trinitas, yaitu ketika Kristus dibaptis (lih. Mat 3:13-17); ketika malaikat menyampaikan kabar gembira (lih. Luk 1:30-35); janji Kristus untuk mengutus Penolong lain yang keluar dari Bapa (Yoh 14:16-17; Yoh 15:26) dan juga pesan Yesus yang terakhir sebelum naik ke surga, yaitu agar para murid membaptis dalam nama Allah Bapa, Putera dan Roh Kudus, menjadikan segala bangsa murid-Nya dan mengajarkan segala perintah-Nya (lih Mat 28:19-20).

Selanjutnya, Rasul Yohanes juga menyebutkan tentang Trinitas, “Sebab ada tiga yang memberi kesaksian di dalam sorga: Bapa, Firman dan Roh Kudus; dan ketiganya adalah satu.” (1Yoh 5:7). Hal ini juga dipertegas oleh Rasul Paulus, yang memberikan berkat dengan rumusan Trinitas (lih. 2Kor 13:14). Pada akhir suratnya kepada jemaat di Korintus, Rasul Paulus menuliskan penutup dengan rumusan Trinitas, “Kasih karunia Tuhan Yesus Kristus, dan kasih Allah, dan persekutuan Roh Kudus menyertai kamu sekalian.” (2Kor 13:13) Dalam pemaparannya tentang macam-macam karunia yang tidak dapat dipisahkan dari ketiga Pribadi dalam Trinitas, Rasul Paulus menuliskan, “Ada rupa-rupa karunia, tetapi satu Roh. Dan ada rupa-rupa pelayanan, tetapi satu Tuhan. Dan ada berbagai-bagai perbuatan ajaib, tetapi Allah adalah satu yang mengerjakan semuanya dalam semua orang.”(1Kor 12:4-6) Rasul Petrus juga menegaskan Trinitas dalam tulisannya sebagai berikut, “Orang-orang yang dipilih, sesuai dengan rencana Allah, Bapa kita, dan yang dikuduskan oleh Roh, supaya taat kepada Yesus Kristus dan menerima percikan darah-Nya. ” (1 Pet 1:2).

Dari dasar-dasar wahyu Allah yang dinyatakan di dalam Kitab Suci, maka Gereja perdana berjuang untuk dapat merumuskan Trinitas secara lebih jelas dan presisi, sehingga tidak terjadi penyimpangan ajaran. Gagasan-gagasan dapat dilihat dari analogi-analogi yang diberikan oleh para Bapa Gereja, maupun definisi-definisi yang diberikan oleh para Bapa Gereja, yang juga menjadi dasar dari keputusan-keputusan konsili. Di bawah ini adalah pemaparan Trinitas dengan menggunakan analogi dan filosofi.

VI. Menggunakan analogi

Analogi dapat memberikan gambaran akan sesuatu yang hendak kita pahami. Namun, kita harus mengingat bahwa Tuhan Sang Pencipta berada di atas semua ciptaan. Dengan demikian, walaupun berguna untuk membantu kita memahami Trinitas, analogi apapun berkenaan dengan ciptaan tidak akan dapat memberikan gambaran yang lengkap akan Tuhan:

1. Tiga wujud air: Tiga wujud air mungkin dapat menjadi gambaran yang sederhana akan tiga Pribadi Allah (Bapa, Putera dan Roh Kudus). Air (H2O) dapat berupa cairan yaitu air biasa, atau beku yaitu es batu, atau uap air, jika air dipanaskan (ini memang bukan contoh yang sempurna- karena sebenarnya Tuhan itu adalah Roh sehingga tidak berwujud material- tetapi mungkin perumpamaan ini bisa sedikit menjelaskan terutama kepada anak- anak).

2. Warna Putih: Warna putih dapat diuraikan sebagai warna merah, kuning dan biru. Masing-masing warna adalah unik terhadap warna yang lain, namun kalau disatukan menjadi satu warna, yaitu warna putih. Warna merah, kuning dan biru menjadi gambaran yang tidak sempurna akan keunikan dari masing-masing Pribadi dalam Trinitas, dan warna putih menggambarkan satu esensi dari Trinitas.

3. Kasih dan akal budi: Dalam bukunya, On the Trinity (Book XV, ch. 3), St. Agustinus menjabarkan ringkasan tentang konsep Trinitas. Secara khusus ia memberi contoh beberapa trilogi untuk menggambarkan Trinitas, yaitu:

a) Seorang pribadi yang mengasihi, pribadi yang dikasihi dan kasih itu sendiri.

b) Trilogi pikiran manusia, yang terdiri dari pikiran (mind), pengetahuan (knowledge) yang olehnya pikiran mengetahui dirinya sendiri, dan kasih (love) yang olehnya pikiran dapat mengasihi dirinya dan pengetahuan akan dirinya.

c) ingatan (memory), pengertian (understanding) dan keinginan (will). Seperti pada saat kita mengamati sesuatu, maka terdapat tiga hal yang mempunyai satu esensi, yaitu gambaran benda itu dalam ingatan/ memori kita, bentuk yang ada di pikiran pada saat kita melihat benda itu dan keinginan kita untuk menghubungkan keduanya.

VII. Pendekatan filosofi

1. Substansi, Pribadi, Hubungan

Untuk mendapatkan pengertian yang benar tentang Trinitas, maka kita tidak boleh mencampuradukkan antara Tuhan yang satu hakekat dengan tiga Pribadi, karena memang ada perbedaan antara substansi (substance)/ hakekat (essence)/ kodrat (nature) dan pribadi (person). ‘Substansi/ hakekat/ kodrat’ adalah mengacu kepada kodrat ilahi dalam kesatuan-Nya, sedangkan ‘pribadi’ merujuk kepada perbedaan yang nyata antara Allah Bapa, Allah Putera dan Allah Roh Kudus. Dan hubungan antara ketiganya dijelaskan dengan kata “hubungan” (relationship). Mari kita melihat ketiga kata ini satu persatu:

‘Substansi’ (kadang diterjemahkan sebagai hakekat/ kodrat) dari diri kita adalah ‘manusia’. Kodrat sebagai manusia ini adalah sama untuk semua orang. Tetapi jika kita menyebut ‘pribadi’ maka kita tidak dapat menyamakan orang yang satu dengan yang lain, karena setiap pribadi itu adalah unik. Dalam bahasa sehari-hari, pribadi kita masing-masing diwakili oleh kata ‘aku’ (atau ‘I’ dalam bahasa Inggris), di mana ‘aku’ yang satu berbeda dengan ‘aku’ yang lain. Sedangkan, substansi/ hakekat kita diwakili dengan kata ‘manusia’ (atau ‘human’).

Ketika ditanya, “Siapakah kamu?”, maka dapat dijawab, “Budi” (atau siapapun nama orang yang ditanya). Tapi ketika ditanya, “Apakah kamu?” maka jawabannya, “Manusia”. Maka pertanyaan “siapa” mengacu kepada pribadi manusia, sedangkan “apa” kepada kodratnya, yaitu sebagai manusia. Yang berbuat segala sesuatu adalah pribadi, bukan kodrat, namun kodratnya menentukan apa yang diperbuatnya. Contohnya, jika sebagai manusia ia adalah seorang ayah, maka ia melakukan apa- apa yang layak dilakukan oleh seorang ayah.

Pada Tuhan, hanya ada satu pikiran, akal budi dan kehendak, yang seolah difokuskan tiga kali. Maka jika ditanyakan kepada Tuhan, “Apakah Engkau?”, jawab-Nya, “Tuhan”, dan jika ditanyakan, “Siapakah Engkau”, maka jawab-Nya adalah, “Aku adalah Aku” sebanyak tiga kali, sebagai kesatuan dari ketiga Pribadi Allah Bapa, Putera dan Roh Kudus.

Analogi yang paling mirip (walaupun tentu tak sepenuhnya menjelaskan misteri Allah ini) adalah kesatuan antara jiwa dan tubuh dalam diri kita. Tanpa jiwa, kita bukan manusia, tanpa tubuh, kita juga bukan manusia. Kesatuan antara jiwa dan tubuh kita membentuk hakekat kita sebagai manusia, dan dengan sifat-sifat tertentu membentuk kita sebagai pribadi.

Dengan prinsip yang sama, maka di dalam Trinitas, substansi/ hakekat yang ada adalah satu, yaitu Tuhan, sedangkan di dalam kesatuan tersebut terdapat tiga Pribadi: ada tiga ‘Aku’, yaitu Bapa, Putera dan Roh Kudus. Tiga pribadi manusia tidak dapat menyamai makna Trinitas, karena di dalam tiga orang manusia, terdapat tiga “kejadian”/ ‘instances‘ kodrat manusia; sedangkan di dalam tiga Pribadi ilahi, terdapat hanya satu kodrat Allah, yang identik dengan ketiga Pribadi tersebut.  Dengan demikian, ketiga Pribadi Allah mempunyai kesamaan hakekat Allah yang sempurna:  setiap Pribadi adalah Allah, sehingga ketiganya membentuk kesatuan yang sempurna. Yang membedakan Pribadi yang satu dengan yang lainnya hanyalah terletak dalam hal hubungan asal (origin) pada ketiganya.

Hubungan asal ini maksudnya adalah Allah Putera berasal dari Allah Bapa, dan Roh Kudus berasal dari Allah Bapa dan Putera. Jika kita berpikir hanya tentang hubungan ini, kita dapat mengatakan sesuatu kepada salah satu Pribadi Allah yang tak dapat dikatakan kepada kedua Pribadi Allah yang lain. Kepada Allah Bapa, “Ia yang melahirkan Putera”, kepada Putera, “Ia yang lahir dari Allah Bapa”, dan kepada Roh Kudus, “Ia yang berasal dari Allah Bapa dan Putera”.

2. Yang satu jangan diceraikan dan yang berbeda jangan dianggap sama

Tritunggal adalah Allah yang satu[24]. Pribadi ini tidak membagi-bagi ke-Allahan seolah masing-masing menjadi sepertiga, namun ketiganya adalah ‘sepenuhnya dan seluruhnya’. Bapa adalah yang sama seperti Putera, Putera yang sama seperti Bapa; dan Bapa dan Putera adalah yang sama seperti Roh Kudus, yaitu satu Allah dengan kodrat yang sama. Karena kesatuan ini, maka Bapa seluruhnya ada di dalam Putera, seluruhnya ada dalam Roh Kudus; Putera seluruhnya ada di dalam Bapa, dan seluruhnya ada di dalam Roh Kudus; Roh Kudus ada seluruhnya di dalam Bapa, dan seluruhnya di dalam Putera.

Ketiga Pribadi ini berbeda secara nyata satu sama lain, yaitu di dalam hal hubungan asalnya: yaitu Allah Bapa yang ‘melahirkan’, Allah Putera yang dilahirkan, Roh Kudus yang dihembuskan[25]. Ketiga Pribadi ini berhubungan satu dengan yang lainnya. Perbedaan dalam hal asal tersebut tidak membagi kesatuan ilahi, namun malah menunjukkan hubungan timbal balik antar Pribadi Allah tersebut. Bapa dihubungkan dengan Putera, Putera dengan Bapa, dan Roh Kudus dihubungkan dengan keduanya. Hakekat ketiganya adalah satu, yaitu Allah[26].

3. Argumentasi kasih

Seperti telah disebutkan di atas, kasih tidak mungkin berdiri sendiri, namun melibatkan dua belah pihak. Sebagai contoh, kasih suami istri, melibatkan kedua belah pihak, maka disebut sebagai “saling” mengasihi. Kalau Tuhan adalah Kasih yang paling sempurna, maka tidak mungkin Ia tidak melibatkan pihak lain yang dapat menjadi saluran kasih-Nya dan juga dapat membalas kasih-Nya dengan derajat yang sama. Jadi Tuhan itu harus satu, namun bukan Tuhan yang betul- betul sendirian; sebab jika demikian, maka Tuhan tidak mungkin dapat menyalurkan dan menerima kasih yang sejati.

Orang mungkin berargumentasi bahwa Tuhan bisa saja satu dan sendirian dan Dia dapat menyalurkan kasih-Nya dan menerima balasan kasih dari manusia. Namun, secara logis, hal ini tidaklah mungkin, karena Tuhan Sang Kasih Ilahi tidak mungkin tergantung kepada manusia yang kasihnya tidak sempurna, dan kasih manusia tidak berarti jika dibandingkan dengan kasih Tuhan. Dengan demikian, sangatlah masuk akal, jika Tuhan mempunyai “kehidupan batin,” di mana Dia dapat memberikan kasih sempurna dan juga menerima kembali kasih yang sempurna. Jadi, di dalam kehidupan batin Allah inilah Yesus Kristus ada sebagai Allah Putera, yang dapat memberikan derajat kasih yang sama kepada Allah Bapa. Hubungan antara Allah Bapa dan Allah Putera adalah hubungan kasih yang kekal, sempurna, dan tak terbatas. Kasih ini membuahkan Roh Kudus.[27] Melalui hubungan kasih yang sempurna tersebut kita mengenal Allah yang pada hakekatnya adalah KASIH. Kesempurnaan kasih Allah ini ditunjukkan dengan kerelaan Yesus untuk menyerahkan nyawa-Nya demi kasih-Nya kepada Allah Bapa dan kepada kita. Yesus memberikan Diri-Nya sendiri demi keselamatan kita,[28] agar kita dapat mengambil bagian dalam kehidupan-Nya oleh kuasa Roh-Nya yaitu Roh Kudus.

4. Aktivitas rohani yang immanen vs aktivitas jasmani yang transitif

Untuk memahami Allah yang adalah Roh (Yoh 4: 24) kita harus melihat kepada apa yang terjadi dalam jiwa rohani kita, dan bukan kepada kodrat jasmani kita. Maka kita melihat kepada dua kemampuan rohani kita, yaitu akal budi dan kehendak bebas dan aktivitas keduanya.

Aktivitas rohani berbeda dengan aktivitas jasmani. Aktivitas rohani bersifat immanen dan sedangkan aktivitas jasmani bersifat transitif. Aktivitas immanen adalah yang menghasilkan akibat di dalam diri yang melakukannya, sedangkan aktivitas transitif adalah yang menghasilkan akibat di luar yang melakukannya. Contoh: Palu memukul paku, maka terjadi suatu akibat yang terjadi pada paku yang berasal dari sesuatu di luar dirinya. Ketika matahari memanasi bumi, maka di bumi terjadi panas yang merupakan akibat dari sesuatu di luar dirinya. Tetapi ketika manusia berpikir, maka efek/ akibatnya tinggal di dalam dirinya (dalam pikirannya sendiri), dan memperkaya orang yang berpikir. Ketika kita berpikir tentang sesuatu, kita membentuk suatu konsep di dalam pikiran kita yang mewakili tentang sesuatu itu yang ada di luar diri kita.

Beberapa heretik (pengajar/ teolog yang sesat) gagal untuk membuat pembedaan antara sifat immanen dan transitif ketika ingin memahami Trinitas. Mereka menggunakan analogi yang bersifat transitif untuk menjelaskan sesuatu yang sifatnya immanen. Ini terjadi pada Arius, yang menjelaskan bahwa Allah Putera mempunyai awal di dalam Allah Bapa, tetapi berakhir di luar Allah Bapa, yaitu sebagai ‘produk’ yang lain daripada Bapa, sehingga hakekatnya tidak sama dengan Allah Bapa. Hal yang sama terjadi pada Roh Kudus. Sabellius juga demikian, karena ia menolak adanya perbedaan dalam Pribadi Allah, dan menjelaskan Putera dan Roh Kudus dengan cara menghubungkannya dengan akibat perbuatan Allah pada diri manusia. Allah Putera mengacu kepada tindakan penjelmaan Allah di dalam rahim Bunda Maria; dan Roh Kudus mengacu kepada tindakan Allah menguduskan manusia. Maka menurut paham ini, Trinitas bukan merupakan hasil dari tindakan immanen yang terjadi di dalam diri Allah, namun sebagai tindakan transitif yang berakhir di dalam diri manusia ciptaan-Nya.

St. Thomas Aquinas menjelaskan bahwa walaupun kita boleh mencari analogi untuk memahami Trinitas, kita sebaiknya mencari analogi tersebut dari apa yang tertinggi di dalam pengalaman kita, yaitu jiwa rohani kita. Namun demikian, kita juga harus menyadari bahwa bahkan jiwa rohani kitapun tidak akan sanggup menjelaskan misteri Trinitas:

“Karena Tuhan ada di atas segalanya, kita harus memahami apa yang dikatakan tentang Tuhan tidak menurut cara yang terjadi pada ciptaan- ciptaan yang ter-rendah, yaitu tubuh, tetapi terhadap keserupaan dengan ciptaan yang tertinggi yaitu substansi akal budi; walaupun keserupaan yang diperoleh dari inipun tetap tidak dapat mewakili hal-hal ilahi. Maka gerakan Allah (procession) tidak untuk dipahami dari apa yang terjadi pada tubuh, seperti panas dari suatu sumber yang membuat benda lain menjadi panas. Melainkan hal itu harus dimengerti sebagai munculnya suatu hasil pemikiran, contohnya, kata yang jelas yang keluar dari sang pembicara, namun yang tetap berada di dalam dirinya. Dengan cara ini Iman Katolik memahami gerakan Allah (procession) yang terjadi di dalam diri Allah.”[29]

Jadi buah aktivitas immanen dalam diri Allah tetap tinggal dalam diri Allah. Selanjutnya, kita ketahui bahwa semakin tinggi dan sempurnanya suatu aktivitas, maka buahnya juga akan semakin sempurna. Semakin sempurna kita mengetahui sesuatu maka konsep yang terbentuk dalam diri kita akan semakin menyerupai realitas yang digambarkannya. Semakin sempurna kita mencintai, semakin sempurna kita memberikan diri kita kepada yang dicintai. Di dalam Tuhan, buah dari aktivitas immanen ini sangatlah sempurna, sampai menjadi identik dengan Sumber yang menghasilkannya, yaitu Allah sendiri. Buah dari kasih yang sempurna antara Allah Bapa dan Putera adalah Roh Kudus, yang sama hakekat-Nya dengan Bapa dan Putera.

5. Kelahiran (generation) dan gerakan (procession)

Kita dapat mengerti lebih jelas tentang Trinitas, dengan melihat hubungan asal: ‘lahir dari’ (generation), berkenaan dengan Allah Putera, dan ‘berasal dari’ (procession), berkenaan dengan Roh Kudus. Manusia diciptakan menurut gambar Allah, sehingga mempunyai kemampuan untuk mengetahui dan mengasihi. Kemampuan untuk mengetahui adalah aktivitas akal budi. Seseorang yang tahu tentang sesuatu akan mempunyai gambaran atau konsep tentang sesuatu tersebut di dalam pikirannya. Kalau di dalam Tuhan ada aktivitas yang bersifat kekal tentang Diri-Nya sendiri, maka secara kekal ada gambaran tentang Diri-Nya, yaitu konsep di dalam Diri-Nya – yang menggambarkan secara sempurna akan Diri-Nya.[30] Gambaran akan Diri Allah yang sempurna ini adalah Kristus, sehingga Rasul Paulus mengatakan “Ia adalah gambar Allah yang tidak kelihatan, yang sulung, lebih utama dari segala yang diciptakan” (Kol 1:15). Sebutan ‘lahir dari’ berkenaan dengan Allah Putera. ‘Lahir dari’ mempunyai konotasi kemiripan dengan yang melahirkan. Sabda Allah seolah-olah menjadi refleksi dari Allah sendiri. Begitu sempurna kemiripan ini sehingga Sang Sabda menjadi Allah sendiri. Kitab Kebijaksanaan menuliskan “Sebelum air samudera raya ada, aku telah lahir…” (Keb 8:24).

St. Thomas Aquinas menjelaskan lebih lanjut tentang aktivitas yang lain di dalam Tuhan, yaitu yang disebut procession, yang berkenaan dengan Roh Kudus. Ketika seseorang mengasihi, maka ada satu dorongan untuk mendekat pada yang dikasihi, untuk tinggal bersama dengan orang yang dikasihi. Kalau kita terapkan pada Trinitas, maka Roh Kudus merupakan dorongan yang bersifat kekal dari kasih antara Allah Bapa dan Allah Putera.

VIII. Ajaran-ajaran sesat menentang Trinitas

1. Adoptionisme / dynamic monarchianism-

Paham Adoptionisme diajarkan oleh uskup jemaat Antiokhia, yang bernama Paulus dari Samosata. Paham ini mengajarkan bahwa Kristus adalah Putera Allah karena adopsi (diangkat anak) dan bukan karena kodrat-Nya memang demikian. Menurut ajaran ini, Kristus adalah manusia yang di dalamnya Sang Sabda turun dalam tingkatan yang maksimum melalui karunia Roh Kudus, sehingga menjadikannya Anak Allah. Hal turunnya Roh Kudus dan pengangkatan ini terjadi saat Pembaptisan Yesus.

Ajaran ini juga diyakini oleh kaum Ebionit (yaitu sekte Kristen Yahudi). Menurut paham ini, Sang Sabda dan Roh Kudus bukanlah Pribadi, melainkan hanya sifat-sifat atau kekuatan Tuhan. Paham ini menolak misteri Trinitas dan Inkarnasi; dan menunjukkan pengaruh yang kuat akan ajaran Yudaisme. Paham ini dinyatakan sesat pada akhir abad ke-2 dan ditolak oleh Konsili Nicea I. Prinsip ajaran Adoptionisme ini kembali mencuat dan diperinci dalam ajaran sesat Nestorianisme di abad ke-5.

2. Sabellianisme/ Modalisme/ Patripassian

Sabellius adalah Uskup Pentapolis di abad ke-3, yang mengajarkan doktrin yang menolak pembedaan yang nyata antara ketiga Pribadi Allah. Menurut paham ini, ketiga Pribadi Allah ini hanyalah tiga cara /“modes” pernyataan tentang keilahian-Nya yang tunggal (disebut monarchy, menurut bahasa Yunani). Cara pernyataan Tuhan di dalam diri-Nya sendiri adalah “Bapa”; cara penjelmaan-Nya menjadi manusia adalah “Putera”, dan cara Allah menguduskan manusia dan tinggal di hati manusia adalah “Roh Kudus”. Atau dengan kata lain, ketiga cara itu adalah: Penciptaan (Bapa), Penebusan (Putera) dan Pengudusan (Roh Kudus). Karena itu paham Sabellianisme disebut juga “modalisme” atau “monarchianisme.”

Ajaran ini tidak sesuai dengan apa yang tertulis dalam Kitab Suci Perjanjian Baru, yang secara jelas membedakan antara Pribadi Allah Bapa dan Putera (Kristus), walaupun menyatakan bahwa kedua-Nya adalah satu. Kristus berdoa kepada Bapa, sebagaimana kepada Pribadi yang berbeda. Namun hal ini tidak menjadi perhatian bagi para pengikut Sabellius. Sebaliknya mereka mengajarkan bahwa kemanusiaan Yesus demikian bersatu dengan Allah Bapa sehingga Allah Bapa-lah yang menderita di kayu salib. Oleh karena itu, Sabellianisme juga dikenal dengan aliran Patripassian, yaitu yang mengajarkan Penderitaan Allah Bapa (Passion of the Father).

St. Dionisius dari Aleksandria menulis traktat untuk menolak ajaran Sabellianisme ini, namun dikatakan bahwa tulisan tersebut sedemikian menentangnya sampai jatuh ke dalam kesalahan yang sebaliknya, yang kemudian menjadi cikal bakal pemikiran Arianisme.

Maka Paus Dionisius menjelaskan tentang Trinitas kepada St. Dionisius, Patriarkh Aleksandria, bahwa penolakan akan paham Sabellianisme dapat jatuh ke dalam kesesatan kebalikannya:

“… sebab Sabellius menghujat ketika mengatakan bahwa Sang Putera adalah Allah Bapa dan juga sebaliknya; sedangkan para penentang Sabellius juga pada ukuran tertentu menyatakan adanya tiga Tuhan, ketika mereka membagi kesatuan agung [Trinitas] menjadi tiga substansi yang berbeda satu sama lain. Sebab adalah penting bahwa Sabda ilahi menjadi satu dengan Allah, dan bahwa Roh Kudus ada di dalam Tuhan dan tinggal di dalam Dia: dan karena itu Trinitas yang ilahi disatukan menjadi satu, seperti berada di dalam satu kepala, yaitu di dalam Allah yang Maha Kuasa….”[31]

3. Arianisme

Beberapa prinsip ajaran Arius (250- 336) adalah bahwa Tuhan bukanlah Trinitas; bahwa Allah Bapa lebih mulia daripada Allah Putera; bahwa Sang Putera walaupun ilahi namun tidak sehakekat dengan Bapa; bahwa Sang Putera adalah mahluk ciptaan (seperti malaikat yang tertinggi), Allah Putera bukan Putera Allah tetapi anak angkat Allah; Putera tidak memahami Allah Bapa, Kristus Sang Putera bukan sungguh Tuhan dan sungguh manusia; bahwa Kristus tidak mempunyai jiwa manusia, namun jiwa keilahian yang tidak sama persis dengan Tuhan. Prinsip-prinsip ini menunjukkan bahwa secara mendasar ajaran ini salah, sebab tidak mengakui Trinitas, dengan hanya mengakui Allah Bapa saja sebagai Allah. Ajaran ini yang seolah membagi tingkatan ke-Allahan, menjadi serupa dengan paham polytheisme, dan karena itu tidak sesuai dengan ajaran Kristiani.

Aliran Arianisme ini sangat memberi pengaruh besar kepada kehidupan Gereja, dan bahkan sampai menimbulkan kekacauan masyarakat umum. Oleh karena itu, Kaisar Konstantin turut berkepentingan untuk mengatasi kekacauan ini. Ia mengundang para pemimpin Gereja untuk mengadakan Konsili, agar meluruskan ajaran ini sehingga kekacauan dapat diatasi. Konsili Nicea (325) kemudian mengeluarkan penegasan pernyataan iman yang sudah selalu diimani Gereja sejak awal mula yaitu, bahwa Kristus sehakekat dengan Allah Bapa, Allah dari Allah, Allah benar dari Allah benar.

St. Athanasius yang hadir di dalam Konsili Nicea mengabdikan seluruh hidupnya untuk melestarikan ajaran Konsili tersebut, “Aku ada di dalam Bapa dan Bapa ada di dalam Aku (Yoh 14:10). Sebab Putera ada di dalam Bapa, … sebab keseluruhan Pribadi Allah Putera adalah sesuai dengan hakekat Allah Bapa, sebagaimana pancaran sinar dari terang dan aliran air dari air mancur; sehingga barang siapa melihat Allah Putera, melihat apa yang berkenaan dengan Allah Bapa…. ”[32]

St. Basil, Gregorius Nazianza dan Gregorius dari Nissa (abad ke-4) membantu menjelaskan misteri Trinitas ini dengan membedakan “hakekat” dengan “Pribadi”, dan mengajarkan bahwa Tuhan adalah satu hakekatnya, namun Tiga Pribadi-Nya.

IX. Apa gunanya doktrin Trinitas bagi kita?

Pengetahuan akan Tuhan tidak pernah sia-sia dan tidak berguna, apalagi jika itu menyangkut Tuhan sendiri. Doktrin Trinitas adalah ajaran yang mendasar bagi iman Kristiani, sebab misteri ini menjelaskan fakta bahwa Pribadi kedua Trinitas (yaitu Allah Putera), menjelma menjadi manusia dan wafat dan bangkit untuk menebus umat manusia. Hal ini akan dibahas lebih lanjut dalam topik berikutnya. Namun selain menjelaskan fakta Inkarnasi, doktrin Trinitas menjelaskan akan hubungan jiwa manusia dengan Allah di dalam kehidupan rohani.

1. Manusia mengambil bagian di dalam kodrat ilahi.

Rasul Petrus mengajarkan, “… supaya olehnya kamu boleh mengambil bagian dalam kodrat ilahi…” (2 Pet 1:4). Kodrat ilahi yang dimaksud di sini adalah prinsip kehidupan Allah di mana Allah Putera lahir dari Allah Bapa, dan Roh Kudus berasal dari Allah Bapa dan Putera.

Kardinal Newman di dalam salah satu khotbahnya menjelaskan bahwa Allah telah ada, sebelum menciptakan alam semesta, termasuk malaikat dan manusia. Tidak ada apa-apa yang lain, selain Allah. Keadaan ini terus berlangsung untuk jangka waktu yang tak terukur, sampai saat Allah menciptakan langit dan bumi dan segala isinya. Maka, penciptaan yang berumur ribuan tahun, atau jutaan tahun sekalipun, hanya seperti ‘hari kemarin’ jika dibandingkan dengan kekekalan Tuhan.

Namun dalam kekekalan-Nya, Allah bukannya tidak melakukan apa-apa. Ia berbahagia di dalam Pengetahuan/ Pikiran-Nya yang adalah Sang Sabda, yaitu Putera-Nya sendiri, yang kepadaNya Allah Bapa mengkomunikasikan kodrat-Nya, hidup-Nya dan kesempurnaan-Nya. Kedua Pribadi ini saling mengasihi secara timbal balik dengan sempurna dan penuh, sehingga melahirkan Pribadi Allah yang ketiga, yaitu Roh Kudus. Hal tindakan Allah ini terjadi di dalam kekekalan, di luar dimensi waktu, sehingga tidak ada yang ada lebih dulu disusul yang lain, tetapi ketiga Pribadi Allah ada bersama- sama dalam kekekalan itu.

Maka Kasih yang menjadi hakekat Allah secara aktif hidup di dalam kehidupan Allah yang terdalam, dan hal saling mengasihi ini juga terjadi di dalam kekekalan, sehingga tidak ada sesaatpun di mana Allah Bapa hanya sendirian tanpa Allah Putera ataupun Roh Kudus. Ketiga Pribadi Allah ada bersama-sama sejak awal mula, sesuai dengan hakekat Kasih itu yang memang selalu memberi, dan tidak tertuju kepada satu pribadi sendirian.

Ketika Rasul Petrus mengatakan kita mengambil bagian di dalam kehidupan Allah ini, artinya, kita digabungkan dengan kehidupan Allah sendiri. Kita mengambil bagian di dalam Pengetahuan Tuhan, yaitu Sang Sabda, dan di dalam Roh Kasih Allah yang merupakan pertukaran kasih antara Allah Bapa dan Putera. Dengan kata lain, kita mengambil bagian di dalam hal bagaimana Allah mengenal dan mengasihi Diri-Nya sendiri yang begitu sempurna.

2. Kodrat ilahi kita terima melalui Pembaptisan

Kodrat dan kehidupan ilahi ini kita terima saat kita digabungkan dengan Allah Trinitas, di dalam Pembaptisan. Kehidupan ilahi yang kita terima ini seumpama biji yang bertumbuh di sepanjang hidup kita, yang setelah kematian akan menuju kepada buahnya, yaitu saat kita memandang Allah sebagaimana adanya Dia (lih. 1 Yoh 3:2). Kehidupan ilahi ini diperoleh karena rahmat pengudusan yang diberikan Allah kepada kita semua yang dibaptis. Oleh rahmat ini, jiwa kita yang telah dibaptis menerima Roh Kudus, sehingga kita dapat mengambil bagian di dalam kehidupan Allah Trinitas; dan masuk dalam persekutuan yang penuh kasih yang ada di antara ketiga Pribadi Allah dalam Trinitas.

3. Kodrat ilahi menjadikan kita anak-anak angkat Allah

St. Paulus mengajarkan bahwa karena kita telah menerima Roh Kudus, maka kita adalah anak- anak Allah, “Jadi, saudara-saudara, kita adalah orang berhutang, tetapi bukan kepada daging, supaya hidup menurut daging. Sebab, jika kamu hidup menurut daging, kamu akan mati; tetapi jika oleh Roh kamu mematikan perbuatan-perbuatan tubuhmu, kamu akan hidup. Semua orang, yang dipimpin Roh Allah, adalah anak Allah. Sebab kamu tidak menerima roh perbudakan yang membuat kamu menjadi takut lagi, tetapi kamu telah menerima Roh yang menjadikan kamu anak Allah. Oleh Roh itu kita berseru: “ya Abba, ya Bapa!” Roh itu bersaksi bersama-sama dengan roh kita, bahwa kita adalah anak-anak Allah. Dan jika kita adalah anak, maka kita juga adalah ahli waris, maksudnya orang-orang yang berhak menerima janji-janji Allah, yang akan menerimanya bersama-sama dengan Kristus, yaitu jika kita menderita bersama-sama dengan Dia, supaya kita juga dipermuliakan bersama-sama dengan Dia.” (Rom 8:12-17).

Maka jika kita dibaptis, kita adalah anak- anak angkat Allah, sebab Allah telah mengangkat kita untuk menerima hak atas warisan ilahi, yaitu hidup kekal. Di dunia, pengangkatan anak memberikan implikasi bahwa anak tersebut menjadi anggota keluarga yang mengangkatnya, dan ia menerima sebagian tertentu dari kehidupan jasmani orang tuanya. Namun pengangkatan anak secara ilahi membuat kita menjadi pengambil bagian di dalam kehidupan Allah sendiri. Artinya, oleh kasih karunia kita dimampukan untuk hidup menyerupai hidup Allah sendiri. “Tetapi semua orang yang menerima-Nya diberi-Nya kuasa supaya menjadi anak-anak Allah, yaitu mereka yang percaya dalam nama-Nya; orang-orang yang diperanakkan bukan secara jasmani …, melainkan dari Allah.” (Yoh 1:12-13)

4. Kodrat ilahi menjadikan kita Bait Allah

Dengan menerima Roh Kudus saat Pembaptisan, maka kita menjadi tempat kediaman Allah sendiri, sebagaimana diajarkan oleh Rasul Paulus,“Tidak tahukah kamu, bahwa kamu adalah bait Allah dan bahwa Roh Allah diam di dalam kamu?” (1Kor 3:16). Tuhan Yesus sendiri, saat Perjamuan Terakhir mengajarkan bahwa kasih merupakan syarat yang harus dilakukan oleh murid Kristus agar Tuhan dapat tinggal diam di dalam dirinya, “Jika seorang mengasihi Aku, ia akan menuruti firman-Ku dan Bapa-Ku akan mengasihi dia dan Kami akan datang kepadanya dan diam bersama-sama dengan dia.” (Yoh 14:23) Dengan demikian Yesus menyatakan segi lain tentang Trinitas dalam hubungannya dengan kita. Yaitu bahwa Tuhan berdiam di dalam jiwa seseorang yang berada dalam keadaan rahmat, yaitu yang mengasihi Tuhan dan menuruti firman-Nya, seperti Ia diam di dalam bait-Nya.

5. Rahmat Pengudusan memampukan kita ‘memiliki’ Allah

Oleh rahmat pengudusan, jiwa manusia diberi kemampuan untuk ‘memiliki’ Allah dan berpegang kepada firman-Nya. Tanpa bantuan rahmat Allah kita tidak dapat memperoleh pemahaman akan Dia, dan kita tidak dapat ‘memiliki’ Dia. Tuhan tinggal di dalam kita, dan bukan hanya pemahaman tentang Tuhan yang tinggal di dalam kita. Tuhan tinggal di dalam kita melalui Iman dan Kasih, yang dicurahkan ke dalam hati kita (Rom 5:5). Oleh iman, pengharapan dan kasih, kita dimampukan untuk mengenal dan mengasihi Allah, walaupun tingkatan pengenalan dan kasih kita akan Allah yang kita peroleh di dunia ini tidak akan sama dengan pengenalan dan kasih kita akan Allah yang secara sempurna kita peroleh di surga kelak.


CATATAN KAKI:
  1. St. Clement of Rome, Letter to the Corinthians, Ch. 46, seperti dikutip oleh John Willis SJ, The Teachings of the Church Fathers, (San Francisco, Ignatius Press, 2002, reprint 1966), p. 145 []
  2. St. Ignatius of Antiokh, Letter to the Ephesians, Ch. 9, Ibid., p. 146 []
  3. St. Ignatius, Letter to the Ephesians, 110 []
  4. ibid., 18:2 []
  5. St. Ignatius, Letter to the Romans, 110 []
  6. St. Polycarp, Ibid., 146 []
  7. St. Athenagoras, A Plea for Christians, Ch. 24, ibid., 148 []
  8. Aristides, Apology 16 [A.D. 140] []
  9. St. Irenaeus, Against Heresy, Bk. 4, Ch.20, Ibid., 148 []
  10. St. Irenaeus, Against Heresies, I:10:1 [A.D. 189] []
  11. St. Irenaeus, ibid., 3:19:1 []
  12. St. Clement, Exhortation to the Greeks/ the Heathen 1:7:1 [A.D. 190] []
  13. ibid., 10:110:1 []
  14. St. Hippolytus, Refutation of All Heresies 10:33 [A.D. 228] []
  15. ibid., 10:34 []
  16. Tertullian, Against Praxeas 13:6 [A.D. 216] []
  17. Origen, The Fundamental Doctrines 1:0:4 [A.D. 225] []
  18. Novatian, Treatise Concerning the Trinity 16 [A.D. 235] []
  19. St. Cyprian, Letters 73:12 [A.D. 253] []
  20. Lactantius, Divine Institutes 4:13:5 [A.D. 307] []
  21. Lactantius, (ibid., 4:28–29 []
  22. St. Athanasius, Four Discourses Against the Arians, n. 3:3, in NPNF, 4:395. []
  23. St. Augustine, On The Trinity, seperti dikutip oleh John Willis SJ, Ibid., 152. []
  24. Lihat KGK 253 []
  25. Lihat KGK 254 []
  26. Lihat KGK 255 []
  27. Roh Kudus adalah buah dari tindakan kasih antara Allah Bapa dan Allah Putera. Ini sebabnya, peristiwa Pentakosta terjadi setelah Yesus wafat di kayu salib. Bapa mengasihi Putera-Nya, dan Putera-Nya menunjukkan kasih-Nya dengan sempurna di kayu salib. Buah dari pertukaran dan kasih yang mengorbankan diri inilah yang menghasilkan Roh Kudus. Sehingga dalam ibadat iman yang panjang (Nicene Creed), kita melihat pernyataan “….Aku percaya akan Roh Kudus, Ia Tuhan yang menghidupkan; Ia berasal dari Bapa dan Putera….“ []
  28. John Paul II, Encyclical Letter on The Redeemer Of Man: Redemptor Hominis, 10 – Paus Yohanes Paulus II menekankan bahwa kasih yang sempurna adalah kasih yang dapat memberikan diri sendiri kepada orang lain. Dengan demikian, adalah “sesuai atau fitting” bahwa Tuhan, melalui Putera-Nya menjadi contoh yang sempurna bagaimana menerapkan kasih. Ini juga membuktikan bahwa Tuhan bukanlah Allah yang sendirian []
  29. St. Thomas Aquinas, Summa Theology, I, q.27,a.1 []
  30. St. Thomas Aquinas, ST, I, q. 27, a. 2 []
  31. Letter of Pope Dionysius to Dionysius of Alexandria, CF 301-303 []
  32. St. Athanasius, Four Discourse Against the Arians, n.3:3,4, in NPNF, IV, 395 []
Share.

About Author

Stefanus Tay, MTS dan Ingrid Listiati, MTS adalah pasangan suami istri awam dan telah menyelesaikan program studi S2 di bidang teologi di Universitas Ave Maria - Institute for Pastoral Theology, Amerika Serikat.

24 Comments

  1. Jawaban Admin adalah muter muter tidak ada RELEVANSI nya,
    Kalo ALLAH ber INKARNASI menjadi manusia YESUS, kemudian
    beliau dianggap olen manusia pengikutnya sebagai ANAK TUHAN
    dan TUHAN itu sendiri …….. padahal YESUS ketika masih hidup
    tidak pernah meng CLAIM bahwa dirinya minta disembah dan me
    ngatakan pula bahwa beliau adalah TUHAN ????????????????????
    .
    LUCU sekali kedengarannya ….

    Coba kita pikirkan ……. ketika YESUS wafat sesudah di SALIB,
    dan kata pengikutnya beliau adalah juga TUHAN YESUS, nah ………
    SIAPA yang mengatur system JAGAD RAYA berserta jutaan PLANET2
    nya ?????????????????????????????????????????????????????????
    .

    • Shalom Tonwsh,
      Terima kasih atas komentar Anda. Silakan Anda memberikan arti atas beberapa ayat berikut ini:
      Tidak ada yang menyangkal bahwa Kitab Suci membuktikan bahwa Yesus adalah manusia, sehingga Gereja Katolik mengajarkan bahwa Yesus adalah sungguh manusia. Namun, Kitab Suci yang sama juga membuktikan bahwa Yesus adalah Tuhan, sehingga Gereja Katolik juga mengajarkan bahwa Kristus mempunyai kodrat Allah. Ke-Allahan-Nya dapat dibuktikan dengan kedatangan-Nya yang dinubuatkan oleh para nabi dari generasi ke generasi: Kelahiran-Nya (lih. Mik 5:2), kehidupan-Nya yang membuat banyak mukjizat (lih. Yes 29:18, 35:5-6, 61:1; bdk. Mat 11:5; Luk 4:18; Mat 15:30), penderitaan dan kematian-Nya (lih. Yes 42, 49, 50, 53). Yesus menyatakan ke-Allahan-Nya juga dengan mengajar dan memberikan hukum dalam nama-Nya sendiri -bukan dengan mengatakan “Beginilah firman Tuhan…. ” (Kel 4:22; 5:1; Yos 24:2; Hak 6:8; 1Sam 10:18, dst) seperti dikatakan oleh para nabi, namun Yesus berkata, “Aku berkata kepadamu…” (lih. Mat 5-6). Dengan perkataan-Nya, Yesus menyatakan diri-Nya bahwa Ia adalah Tuhan. “Kamu menyebut Aku Guru dan Tuhan, dan katamu itu tepat, sebab memang Akulah Guru dan Tuhan… ” (Yoh 13:13). Yesus juga menyatakan Diri-Nya sebagai Tuhan dengan menyatakan bahwa Ia berdiam di dalam hati setiap orang, terutama dalam mereka yang miskin, sakit dan terpinggirkan, dan bahwa semua orang kelak akan dihakimi atas dasar perbuatannya terhadap mereka yang miskin, sakit dan terpinggirkan itu, sebab dengan perbuatan tersebut mereka memperlakukan Dia (lih. Mat 25:31-46). Yesus juga melakukan begitu banyak mukjizat seperti menghentikan badai (Mat 8: 26; Mrk 4:39-41), menyembuhkan penyakit (Mat 8:1-16, 9:18-38, 14:36, 15: 29-31), memperbanyak roti untuk ribuan orang (Mat 14: 13-20; Mrk 6:30-44; Luk 9: 10-17; Yoh 6:1-13), mengusir setan (Mat 8:28-34), dan membangkitkan orang mati (Luk 7:14; Yoh 11:39-44). Di atas semuanya itu, mukjizat-Nya yang terbesar adalah: Kebangkitan-Nya sendiri dari mati (Mat 28:9-10; Luk 24:5-7,34,36; Mrk 16:9; Yoh 20:11-29; 21:1-19). Yesus juga menunjukkan bahwa Ia sungguh Allah karena Yesus berkuasa untuk mengampuni dosa (lih. Mat 9:2-8; Mrk 2:3-12; Luk 5:24, Luk 7:48); Kristus juga mengatakan bahwa Dia mampu memberikan hidup yang kekal (lih. Yoh 10:28) dan bahwa Ia dan Bapa adalah satu (lih. Yoh 10:30). Dengan cara-Nya sendiri Yesus menyatakan diri-Nya adalah Sang Yahweh, terutama dengan mengatakan bahwa diri-Nya adalah, “Aku adalah Aku/ I am who am”, yang adalah sinonim/ persamaan arti kata ‘Yahweh’ itu sendiri. Karena klaim ke-Allahan inilah, maka Yesus hendak dibunuh dan dilempari batu oleh orang-orang Yahudi (lih. Yoh 10:33). Selanjutnya, Yesus sendiri tidak menolak ketika Rasul Tomas mengatakan, “Ya Tuhanku dan Allahku” (Yoh 20:28) dan tidak menolak ketika Dia disembah oleh para murid (lih. Mat 28:16-17). Dan akhirnya dalam Kitab Wahyu digambarkan bahwa Yesus bertahta dalam kemuliaan dan seluruh ciptaan menyembah-Nya (lih. Why 5:13-14).

      Salam kasih dalam Kristus Tuhan,
      stef – katolisitas.org

  2. Irwan Saragih, paroki Leo Agung Jakarta on

    Dear Katolisitas,

    Kegunaan tafsir Trinitas sebagaimana disebut dalam topik diskusi ini menganggu pemikiran sy: sejauh sy cermati adalah tafsir yang sangat debatable bahkan, mohon maaf, sy rasakan bukan untuk kemuliaan Tuhan tetapi cenderung untuk “memegahkan” golongan sendiri : seakan keyakinan demikian itulah sebagai yang mutlak, absolut dan bukan Tuhan itu sendiri: seakan paham Trinitas itulah yang membawa berkah dan keselamatan dan bukan ketakwaan seseorang.

    Padahal, pengalaman sehari-hari menunjukkan bahwa penuhanan paham sendiri demikian itu menjadi sumber pertikaian yang tidak bermanfaat bagi kemuliaan Tuhan dan kasih kepada sesama.

    Bukankah hukum tertinggi untuk keselamatan adalah hukum kasih yang artinya semua hukum, semua tafsir, semua paham mestinya diuji ke hukum tertinggi itu? GBU

    [dari katolisitas: Mungkin Anda dapat memberikan contoh untuk bagaimana menjelaskan Trinitas sesuai dengan hukum tertinggi?]

    • Biji Sesawi on

      Dear Irwan Saragih,

      Anda di sini juga rupanya, dan lagi-lagi mempromosikan hukum kasih Anda yang tidak jelas.

      Kasih tidak bisa lepas dari kebenaran, seperti yang diserukan Bapa Suci Benediktus XVI : “Tanpa kebenaran, kasih menurun tingkatnya menjadi hal-hal sentimental. Kasih menjadi bungkus kulit yang kosong, untuk diisi dengan cara yang sewenang-wenang tanpa batas. Di dalam budaya yang tanpa kebenaran, ini adalah resiko fatal yang dihadapi oleh kasih.” (link to katolisitas.org).

      Jika ajaran Bapa Suci itu masih Anda anggap tafsir manusia, silakan lihat di Alkitab pada 1 Yoh 3:18 :”Anak-anakku, marilah kita mengasihi bukan dengan perkataan atau dengan lidah, tetapi dengan perbuatan dan DALAM KEBENARAN.” Bagaimana hidup dalam kebenaran itu? Kita hidup dalam kebenaran jika kita mendengarkan ajaran para Rasul (dan penerusnya) (bdk. 1 Yoh 4:6 :”Kami berasal dari Allah; barangsiapa mengenal Allah, ia mendengarkan kami; barangsiapa tidak berasal dari Allah, ia tidak mendengarkan kami. Itulah tandanya Roh kebenaran dan roh yang menyesatkan.”

      Jadi, kasihilah sesamamu dalam kebenaran. Kasih yang tidak dalam kebenaran hanya akan jatuh pada kasih kepada dunia. Dan tentang hal ini Alkitab juga berkata dalam 1 Yoh 2:15 :”Janganlah kamu mengasihi dunia dan apa yang ada di dalamnya. Jikalau orang mengasihi dunia, maka kasih akan Bapa tidak ada di dalam orang itu.”

      Kasih manakah yang Anda pegang dan tawarkan?

    • Irwan Saragih, paroki Leo Agung Jakarta on

      Dear Katolisitas,

      Diskusi ini mohon dicatat sebagai diskusi intelektual dengan metode : keabsahan hukum diuji ke hukum yang lebih tinggi dan hukum kasih adalah hukum tertinggi yaitu semua hukum bergantung pada hukum kasih bahwa keabsahan semua hukum, doktrin, tafsir,praktek iman pada akhirnya diuji ke hukum kasih sebagai hukum tertinggi : harus sejalan, tunduk, bertujuan, membunyikan : demi kasih/kemuliaan Tuhan dan kasih/keselamatan manusia.

      Dengan metode itu, perbedaan paham, tafsir, praktek sah-sah saja apabila membunyikan atau ditujukan untuk kemuliaan Tuhan dan keselamatan manusia. Demikian pula, keabsahan praktek iman yang sama pun diuji ke hukum tertinggi itu: mis. jika berpuasa dan berderma itu ditujukan untuk dipuji orang, maka tidak sah berdasar hukum utama.

      Terkait konsep Tuhan: Tuhan itu memanglah misteri dan sesuai hakekatNya: Maha Besar,tak terbatas, beyond knowledge, di luar pengetahuan insan ciptaan. Perbedaan pemahaman atas Tuhan itu semata karena keterbatasan insan ciptaan sah-sah saja jika tujuannya adalah untuk memuliakan Tuhan yang sama itu dengan segala akal budi dan jiwa mereka itu dan untuk tujuan keselamatan sesama. Analog sederhannya: bentuk dan warna air tergantung wadahnya.

      Orang yang memandang bahwa hanya pengetahuannya akan Tuhan itulah yang benar dan di luar itu salah, bukankah demikian itu justru bertentangan dengan hakekat Tuhan : membatas-batasi Tuhan sebatas kotak akal pikir sendiri, membatas-batasi kasih Tuhan, tawaran dan karya keselamatan Tuhan sebatas golongan sendiri? Apakah paham demikian untuk memuliakan Tuhan dan keselamatan manusia? Bukankah vonnis-vonnis sesat demikian atas sesama yg memiliki pemahaman yang lain malah pula menjadi sumber pertikaian semenjak awal gereja bahkan alasan kekerasan bagi sesama?

      Fakta-fakta perkembangan mutakhir sebagaimana berikut ini tentunya memiliki dasar hukum yang patut dijelaskan kepada umat banyak seperti sy ini:

      Atas dasar apakah Dewan Kepausan untuk Dialog Antaragama, Dewan Gereja-gereja Sedunia dan Aliansi Injili Sedunia meluncurkan dokumen iman tentang “CHRISTIAN WITNESS IN MULTI-RELIGIOUS WORLD: RECOMMENDATION FOR CONDUCT” ketika menanggapi Kalam Bersama antara Islam dan Kristen yang dicanangkan puluhan teolog Muslim 13/10/2007 yang dimotori Pangeran Ghazi bin Muhammad itu? Dan proses besar ekumenis bernama “Pemahaman Diri Kristiani” yang bertujuan menemukan identitas Kristiani yang pas dalam menghidupi kemajemukan agama itu yang diharapkan dicanangkan sebagai identitas dan sikap baru Kristiani itu pada Sidang Raya Dewan Gereja Sedunia 2013 di Busan Korea Selatan itu?

      Atas dasar apakah Universitas Katolik Georgetown University di Washington DC itu mendirikan Common Understanding antara Islam dan Kristen itu?

      Atas dasar apakah para intelektual antargama itu direstui Vatikan untuk saling mendalami dan mengembangkan dialog-dialog dengan metode dialog begini-begitu itu dan bukannya angkat pedang seperti masa lalu itu?

      Jika dikatakan bahwa tidak ada perubahan apa pun semenjak Kons Vatikan II, dengan fakta-fakta terang benderang seperti misalnya sy paparkan di atas dan kotbah-kotbah para gembala di tengah umat, rasanya “tidak masuk akal”. Untuk apa Konsili itu kalau tidak ada perubahan? Mengapa sy dan umat boleh bicara begini-begitu kalau tidak ada perubahan? Atas dasar apakah perubahan itu, kalau bukan demi hukum tertinggi?

      Pengunduran diri Paus Benediktus XVI demikian dan fakta dokumen iman sebagaimana di atas, tentu saja wajar bila umat seperti sy menjadi kuatir: ada apa? Apakah dokumen “Christian Witness in A Multi Religious World” hanya akan sebatas Recommendation for Conduct? Sampai kapan membiarkan umat kebingungan mencari jawab yang pas atas fakta kemajemukan ini? Menyuruh umat kembali ke kilometer NOL? EENS? Sedangkan bapa dan ibu mengasihi anak-anaknya tanpa pilih bulu, apalagi Tuhan?

      Sy sebagai seorang umat mencintai agama yang sy anut dan menghendaki ia tetap melayani kebutuhan spiritual umat sejalan perkembangan dan tantangan faktual umat. Agama ini pun tidak datang sekali jadi. Ia pun melalui evolusi, sebagaimana semenjak Kitab Kejadian. Sebuah perubahan meski seberat apa pun, apabila “demi kemuliaan Tuhan dan keselamatan manusia” why not? GBU

      [dari katolisitas: Saya percaya Anda belum menjelaskan tentang Trinitas dengan dasar kasih. Yang Anda coba paparkan adalah dinamika dialog antar agama, yang harus dibahas tersendiri. Namun, silakan menyajikan penjelasan Trinitas dengan dasar kasih.]

      • Jawaban sy, untuk pertanyaan2 diatas adalah:
        Hak Mengajar Gereja (magisterium) & Tradisi Suci.

        Sdh menjadi kewajiban saya sbg umat Katolik utk menerima ke-2 hal ini, krn merupakan bagian dari dasar Iman Katolik.
        (selengkapnya: link to imankatolik.or.id)

        “Serviens Domino cum omni Humilitate”

      • Salam, Irwan Saragih

        Terima kasih atas diskusi dan dorongan Irwan untuk menghormati dan menghargai pluralisme agama di dunia. Katolisitas akan selalu berusaha untuk menjelaskan kebenaran iman Katolik kepada setiap pengunjung sambil menghormati kepercayaan apapun yang dimiliki oleh setiap pengunjung.

        Sebagai ilustrasi akan toleransi keberagamaan, Irwan menghadirkan dokumen “CHRISTIAN WITNESS IN MULTI-RELIGIOUS WORLD: RECOMMENDATION FOR CONDUCT” yang dirumuskan di 2007 oleh Pontifical Council for Interreligious Dialogue, sebagai salah satu contoh yang menurut Anda mewakili usaha menghormati keberagaman agama lain. Tentu saja, isi dokumen tersebut menganjurkan usaha apa saja yang dapat dilakukan umat Kristiani untuk mengusahakan kedamaian dunia di tengah keberagaman agama. Seperti yang saya kutip dari dokumen tersebut, beberapa kesimpulan dokumen tersebut adalah :

        A Basis fo Christian Witness
        2. Jesus Christ is the supreme witness (cf. John 18:37). Christian witness is always a sharing in his witness, which takes the form of proclamation of the kingdom, service to neighbour and the total gift of self even if that act of giving leads to the cross. Just as the Father sent the Son in the power of the Holy Spirit, so believers are sent in mission to witness in word and action to the love of the TRIUNE God.

        5. In some contexts, living and proclaiming the gospel is difficult, hindered or even prohibited, yet Christians are commissioned by Christ to continue faithfully in solidarity with one another in their witness to him (cf. Matthew 28:19-20; Mark 16:14-18; Luke 24:44-48; John 20:21; Acts 1:8).

        PRINCIPLES
        Christians are called to adhere to the following principles as they seek to fulfil Christ’s commission in an appropriate manner, particularly within interreligious contexts :

        7. Freedom of religion and belief. Religious freedom including the right to publicly profess, practice, propagate and change one’s religion flows from the very dignity of the human person which is grounded in the creation of all human beings in the image and likeness of God (cf. Genesis 1:26). Thus, all human beings have equal rights and responsibilities. Where any religion is instrumentalized for political ends, or where religious persecution occurs, Christians are called to engage in a prophetic witness denouncing such actions.

        Dari dua poin ini, kita bisa melihat bahwa prinsip dan dasar bagi para Kristiani untuk kehidupan damai dalam situasi multi-religius ini adalah dengan tetap teguh dan beriman pada Kristus, mewartakan dan bersaksi tentangNya, sembari dengan lembut dan sopan menghargai pilihan agama orang lain.

        Tapi, sama sekali tidak disebutkan di sana bahwa kita harus mencari kebenaran iman dan mencampuradukkan ajaran tersebut dengan iman kita. Maka, kita tidak perlu menjelajahi WONDERLAND lain (terutama jika dasar pondasi iman sendiri belum sepenuhnya dipahami) ataupun berusaha menyesuaikan ajaran iman kita dengan ajaran yang lain, jika memang berbeda. Karena hal tersebut tidak menunjukkan toleransi beragama, melainkan menunjukkan keraguan seseorang akan kebenaran agama yang ia anut.

        Katolisitas adalah situs kerasulan yang terpanggil menjelaskan ajaran Katolik. Maka, yang dijelaskan disini adalah ajaran Katolik, termasuk kepercayaan akan Allah Tritunggal. kami menjelaskan apa yang diajarkan dan diimani Gereja sambil menghormati orang lain yang mempercayai hal yang berbeda. Namun, tidak mungkin bagi kami untuk menjelaskan Tritunggal menurut Al-Quran, Tri Pitaka, Weda, atau lainnya. Allah Tritunggal adalah apa yang kita percayai dan kita wartakan. Tidak ada kesombongan dalam hal ini, karena inilah identitas umat Katolik. Sama seperti tidak ada kesombongan dalam pernyataan saya atau Anda yang mewartakan, “Aku adalah pria”. Toleransi antar umat beragama kita wujudkan dengan melayani siapapun dan apapun agama penanya, menjelaskan ajaran Katolik sebaik mungkin sesuai pertanyaan mereka, namun sama sekali tidak memaksa penanya untuk menerima ajaran Katolik.

        Anda dapat memeriksa bilamana ada komentar dari tim Katolisitas yang memaksakan ajaran Katolik kepada penanya. Tapi, kami berterima kasih pada anda karena melalui komentar Irwan, kami selalu diingatkan untuk berusaha tetap mewartakan Kristus sambil menghargai perbedaan agama.

        Dengan demikian, saya kembali pada komentar pertama Anda dalam situs ini dan pertanyaan dari Pak Stef. Apa yang ingin Irwan diskusikan? Apabila Anda merasa tidak setuju dengan penjelasan tentang ajaran Trinitas, silahkan Anda jelaskan mengenai Trinitas menurut pengertian anda. Namun, apabila “penjelasan Trinitas menurut hukum kasih” yang Anda maksudkan harus melibatkan pengertian Allah menurut agama lain dengan ajaran Katolik, maka kami tidak dapat melakukannya. Kasih memang hukum tertinggi kehidupan, namun kasih bersukacita akan Kebenaran. Memiliki perbedaan keyakinan dan mewartakan apa yang kita imani tidak bertentangan dengan kasih. Cara pewartaanlah yang menunjukkan keberadaan kasih, apakah dengan kekerasan atau dengan lemah lembut dan sopan (1 Pet 3:15). Bagi umat Katolik, kebenaran tersebut bernama Yesus Kristus, Pribadi Allah Putra dari Allah Tritunggal yang menjelma menjadi manusia. Semoga kasih kita pada Allah dan sesama menuntun kita pada Kebenaran.

        Pacem,
        Ioannes

        • ‘Kasih tidak bisa lepas dari kebenaran, seperti yang diserukan Bapa Suci Benediktus XVI : “Tanpa kebenaran, kasih menurun tingkatnya menjadi hal-hal sentimental. Kasih menjadi bungkus kulit yang kosong, untuk diisi dengan cara yang sewenang-wenang tanpa batas. Di dalam budaya yang tanpa kebenaran, ini adalah resiko fatal yang dihadapi oleh kasih.” (link to katolisitas.org). – dikutip o/ Biji Sesawi.

          ‘Dari dua poin ini, kita bisa melihat bahwa prinsip dan dasar bagi para Kristiani untuk kehidupan damai dalam situasi multi-religius ini adalah dengan tetap teguh dan beriman pada Kristus, mewartakan dan bersaksi tentangNya, sembari dengan lembut dan sopan menghargai pilihan agama orang lain.’-Sdr. Ioannes.

          Melalui jawaban dari Sdr. Ioannes & Biji Sesawi, saya disadarkan dan dikembalikan ingatan saya mengenai pengalaman sikap saya kepada Saudara2 berbeda keyakinan.

          di waktu sebelumnya, ketika iman saya belum mulai berakar : masih mempertanyakan ini-itu di benak mengenai kebenaran Agama Katolik, ragu2 bahwa Yesus itu Tuhan, ragu kok bisa ada banyak agama namun ko ‘diharuskan’ mempercayai ‘hal yg tak masuk akal (bahasa saya waktu itu)’ selama itu pula saya cenderung (kurang sadar) : lebih ‘fanatik’ dan menekan Saudara2 bekeyakinan lain mengenai Ke-Allahan Yesus tanpa mau tahu kondisi mereka bahwa mereka teman2 dekat saya & tebak mereka justru ‘takut’ pada saya.

          sedangkan ketika pelan2 saya membukakan hati terhadap pengetahuan & kebenaran dalam Gereja Katolik (yg notabene agama saya sendiri) & menyerapnya untuk dijadikan kebenaran dalam sanubari; tanpa sadar saya mulai fleksibel ‘mengikuti gerak, alur relasi & dinamika dalam pertemanan saya dg teman berbeda agama, semua tiba2 menjadi nyaman, enak, & tanpa paksaan- tanpa mengesampingkan ‘panggilan saya untuk mewartakan Kristus’ dalam lingkungan saya tentu (pertama2 mjd ‘saksi hidup’.) saat ini, mereka (teman2 berbeda agama) justru mendekati saya, memeluk & menunjukkan bantuan pd saya ketika saya memiliki masalah, menganggap saya sebagai keluarga mereka (saya sama sekali tidak menegosiasi iman saya dalam hal ini). Saya tidak merencanakan hal itu, entah mengapa semua bisa “tiba-tiba” seperti itu. semua terjadi secara ‘alami’. saya & mereka bahagia.

          sehingga dari situ saya menyadari, saat saya semakin mengenali & menyerap kebenaran Kristus & Gereja Katolik, saat itu juga saya semakin mampu mengasihi : mengasihi ciptaan Tuhan bahkan semakin mampu berdamai dg diri saya sendiri, tetap memiliki kedamaian & kasih dalam hati meski konflik sedang terjadi di luar; dan lagi2 ‘Saya tidak merencanakan hal itu , tanpa menghitung ‘untuk mendapat itu saya harus bertindak begitu’, tidak.

          dari situ pula saya menemui suatu kebenaran: ada ‘sesuatu Hal Lain di luar diri yg fana ini’ yang bekerja melampui akal & budi saya karena saya pasti tidak mampu ‘medatangkan semua hal baik itu ke dalam diri saya’ krn kehendak saya sendiri.

          sampai saat saya menulis ini, saya menemukan kesimpulan : bahwa Kristus yang sama imani, ialah KASIH itu sendiri.
          semakin saya mengenal & mengijinkan Dia & kebenaranNya memasuki sanubari & hidup saya, saya semakin diubahkan menjadi pribadi yg semakin memiliki Kasih.

          DEUS CARITAS EST (ALLAH ADALAH KASIH) (ayat Kitab Sucinya saya lupa. yg pasti tulisan St. Paulus)

          Dalam bahasa saya & mereka yg percaya padaNya : KRISTUS ADALAH KASIH (KRISTUS=ALLAH).
          karena kasih (seperti yang ditulis Pak Irwan Saragih) adalah hukum tertinggi, maka KRISTUS ADALAH HUKUM TERTINGGI karena IA ADALAH KASIH ITU SENDIRI. dengan begitu, KESELAMATAN ada di dalam KRISTUS (melalui caraNya yang ilahi & berdasar kepenuhan kasih yg melampui pengertian manusia, Ia menghendaki setiap manusia selamat)

          (tolong tulisan saya ini jangan diperdebatkan karena saya juga tidak tahu harus menanggapi bagaimana jika ada yg ingin berdiskusi mengenai sharing saya ini. lagian saya bukan orang yg pintar memaparkan dogma Gereja Katolik beserta argumentasinya. Mengadaptasi sedikit tulisan Rm.Santo: sharing pada dasarnya bukan dijadikan bahan diskusi. jika berguna silakan diambil, jika tidak ya silakan ditinggalkan.)

          Salam damai dalam Kristus Tuhan.

          NB: saat saya menyerap kebenaran Kristus & Gereja Katolik saya juga mempraktekkan ajaran Gereja Katolik tsb dg pertama-tama memperdalam rohani saya dlu dg Kitab Suci, hidup yg lebih berpusat pd sakramen (tobat, ekaristi sesering mungkin), doa, adorasi, terkadang mati raga).
          saya juga seperti manusia lemah seperti semua, sehingga beberapa kali jatuh dalam dosa, & ketika jatuh saya harus bangun agar tidak semakin ‘tertidur’, jadi ini menjadi perjuangan terus-menerus sepanjang hidup.

          shalom.

  3. Dear Admin Katolisitas,

    Ada beberapa pertanyaan di benak saya yang tidak bisa terjawab dengan benar bahkan setelah saya mencari di internet, oleh karena itu saya memutuskan untuk bertanya di sini. Pertanyaan-pertanyaan saya sebagai berikut:
    1. Apa hubungannya antara Allah dengan dewa? Apakah Allah adalah dewa yang mempunyai nama Yahwe?
    2. Apakah ada hubungannya antara Yesus dengan Sidharta Gautama (Buddha)? Yesus dan Sidharta memang hidup di jaman yang berbeda, akan tetapi di Surga sana, apakah mereka mempunyai kedudukan yang sama atau salah satu mempunyai kedudukan yang lebih tinggi? atau mungkin Yesus adalah reinkarnasi dari Sidharta?

    Mohon tanggapannya.

    Terima kasih banyak.

    -Ria-

    • Shalom Ria,

      Terima kasih atas pertanyaannya. Hubungan antara makhluk ciptaan (termasuk manusia malaikat) dengan Allah, sesungguhnya sangat sederhana, yaitu: Allah adalah sang pencipta, sedangkan manusia dan malaikat adalah ciptaan. Gereja Katolik tidak mempercayai adanya dewa-dewi – seperti yang Anda maksudkan. Yang kita percayai adalah Tuhan menciptakan seluruh dunia dan segenap isi Sorga, yang berarti menciptakan segala alam raya, tumbuhan, binatang, manusia (tubuh dan jiwa) serta malaikat (jiwa). Jadi, Allah bukanlah dewa yang mempunyai nama Yahwe, tetapi Allah adalah Pencipta dari segala sesuatu yang tidak ada menjadi ada, tidak berawal dan tidak berakhir, maha kuasa, maha kasih dan maha adil. Silakan melihat artikel tentang hal ini – silakan klik.

      Hubungan antara Yesus dan Sidharta Gautama adalah tergantung bagaimana kita melihat Yesus. Sebagai umat Katolik, kita percaya bahwa Yesus, walaupun Ia mengambil rupa manusia, namun Dia adalah sungguh Allah – Pribadi ke-dua dari Trinitas. Dengan demikian, yang kita percaya adalah Yesus sebagai Allah, yang bersama Allah Bapa dan Allah Roh Kudus, menciptakan segala sesuatu menjadi ada, termasuk Sidharta. Jadi, bagaimana di Sorga? Segala makhluk akan memuji, menyembah dan memuliakan Allah Tritunggal Maha Kudus. Gereja Katolik juga tidak percaya akan reinkarnasi – silakan klik. Semoga dapat membantu.

      Salam kasih dalam Kristus Tuhan,
      stef – katolisitas.org

  4. @ Stold : jangankan serupa dengan Allah yang Maha sempurna ….Semut yang satu sama yang lain aja beda………sifatnya Tunggal……Kita Pun sama

    memang harus hati hati kalau soal ini karena bisa di pandang sesat sepeti Kenabian Yesus yang saat ini masih kontroversi……dari berbagai publik yang menelan mentah kitab……para ulama- ulama atau pemimpin agama pun …kadang kalau berdebat soal Agama Atau ayat …….Tidak di uraikan isi makna ayatnya …..cuma di bacakan terus di buat suatu penolakan ke agama yang lain…..gitu…….

    iswara


    [dari katolisitas: Terus terang kami tidak menangkap argumentasi yang ingin Anda sampaikan. Mohon untuk memperjelas]

  5. Dear team Katolisitas
    Mengenai bidaah adoptionisme,dapatkah anda menjelaskan perbandingan “anak Allah” yang dimaksud dalam kitab suci 2Samuel 7 ayat 14 dengan Yesus?
    Atas penjelasannya, saya ucapkan terima kasih

    • Shalom Tarsisius,

      Paham Adoptionisme diajarkan oleh uskup jemaat Antiokhia, yang bernama Paulus dari Samosata. Paham ini mengajarkan bahwa Kristus adalah Putera Allah karena adopsi (diangkat anak) dan bukan karena kodrat-Nya memang demikian. Menurut ajaran ini, Kristus adalah manusia yang di dalamnya Sang Sabda turun dalam tingkatan yang maksimum melalui karunia Roh Kudus, sehingga menjadikannya Anak Allah. Hal turunnya Roh Kudus dan pengangkatan ini terjadi saat Pembaptisan Yesus. Paham ini adalah paham yang sesat dan tidak dapat diterima, karena menyangkal kodrat Kristus, yang adalah sungguh Allah.

      Dalam konteks kodrat Kristus yang adalah sungguh Allah, maka kita juga tidak dapat membandingkan-Nya dengan 2Sam 7:14 yang menuliskan “Aku akan menjadi Bapanya, dan ia akan menjadi anak-Ku. Apabila ia melakukan kesalahan, maka Aku akan menghukum dia dengan rotan yang dipakai orang dan dengan pukulan yang diberikan anak-anak manusia.” Kristus tidak melakukan kesalahan apapun, sehingga tidak perlu dihukum oleh Allah Bapa. Ayat tersebut mungkin dapat menjelaskan tentang apa yang terjadi pada Salomo, seperti yang dijelaskan dalam ayat 13 “Dialah yang akan mendirikan rumah bagi nama-Ku dan Aku akan mengokohkan takhta kerajaannya untuk selama-lamanya.”

      Salam kasih dalam Kristus Tuhan,
      stef – katolisitas.org

  6. X : “Dapat gambar Allah dari mana kamu?”
    Y : “Dari Alkitab perjanjian lama. Kitab kejadian bahwa Allah serupa dengan manusia sebab Allah menciptakan manusia serupa dengan Dia
    X : “Jika memang Tuhan Allah Bapa serupa dengan manusia, kenapa para nabi mengatakan dalam Kitab perjanjian lama “Tidak ada yang serupa dengan Allah.”? Ini artinya Kitab Tuhan sangatlah bertentangan. Apakah mungkin Tuhan Yang Maha Sempurna “Plin plan” dalam berfirman pada para nabi?”
    Y : (KICEP GA BISA JAWAB).

    • Shalom Stold,

      Mari kita melihat ayat Kitab Suci yang kemungkinan dimaksud oleh kedua orang tersebut dalam pembicaraan itu:

      “Berfirmanlah Allah: “Baiklah Kita menjadikan manusia menurut gambar dan rupa Kita, supaya mereka berkuasa atas ikan-ikan di laut dan burung-burung di udara dan atas ternak dan atas seluruh bumi dan atas segala binatang melata yang merayap di bumi.” (Kej 1:26)

      Jadi di dalam ayat ini tidak dikatakan bahwa Tuhan serupa dengan manusia, tetapi bahwa manusia diciptakan Allah menurut gambar dan rupa Allah. Para Bapa Gereja menjelaskan maknanya “menurut gambar dan rupa Allah”, ini maksudnya adalah bahwa manusia diciptakan sebagai mahluk rohani, yaitu  mempunyai jiwa rohani, sebagaimana Allah yang adalah Roh (Yoh 4:24). Sebagai mahluk rohani ini manusia mempunyai akal budi dan kehendak bebas, yang “dapat mengenal dan mengasihi Penciptanya (lih. Katekismus Gereja Katolik, 356). Dengan kemampuan untuk mengasihi inilah, manusia mempunyai kemiripan dengan Allah, yang adalah Kasih (lih. 1 Yoh 4:8). Namun kemiripan ini tidak menjadikan manusia sama ataupun serupa dengan Allah, apalagi menjadikan Allah serupa dengan manusia.

      Maka benarlah jika Nabi Yesaya mengatakan demikian, “Jadi dengan siapa hendak kamu samakan Allah, dan apa yang dapat kamu anggap serupa dengan Dia?” (Yes 40:18). Sebab memang Allah tidak dapat disamakan dengan mahluk ciptaan-Nya. Maka dalam hal ini, baik Allah maupun Sabda-Nya tidak ada yang plin plan. Yang menjadi masalah di dalam pembicaraan itu adalah, bahwa baik X dan Y, mengartikan ayat Kitab Suci menurut pemikirannya sendiri, tanpa mengindahkan ajaran Gereja, yang kepadanya Kitab Suci diberikan. Dengan sikap ini, tak heran, mereka sampai pada pemahaman yang keliru, atau menjadi bingung karenanya.

      Nah, Kitab Suci sendiri mengajarkan bahwa dalam Perjanjian Baru, Allah mengubah ketentuan tentang tata gambar ini, yaitu ketika Allah memutuskan untuk mengutus Putera-Nya yang Tunggal, yaitu Kristus Sang Sabda yang telah ada sejak awal mula dunia, untuk menjadi manusia (lih. Yoh 1:1, 14). Dengan penjelmaan Kristus menjadi manusia, maka Tuhan yang tidak kelihatan, sekarang menjadi kelihatan. Dan ini disebut secara eksplisit dalam surat Rasul Paulus kepada jemaat di Kolose:

      “Ia adalah gambar Allah yang tidak kelihatan, yang sulung, lebih utama dari segala yang diciptakan, karena di dalam Dialah telah diciptakan segala sesuatu, yang ada di sorga dan yang ada di bumi, yang kelihatan dan yang tidak kelihatan, baik singgasana, maupun kerajaan, baik pemerintah, maupun penguasa; segala sesuatu diciptakan oleh Dia dan untuk Dia. Ia ada terlebih dahulu dari segala sesuatu dan segala sesuatu ada di dalam Dia. Ialah kepala tubuh, yaitu jemaat. Ialah yang sulung, yang pertama bangkit dari antara orang mati, sehingga Ia yang lebih utama dalam segala sesuatu. Karena seluruh kepenuhan Allah berkenan diam di dalam Dia, dan oleh Dialah Ia memperdamaikan segala sesuatu dengan diri-Nya, baik yang ada di bumi, maupun yang ada di sorga, sesudah Ia mengadakan pendamaian oleh darah salib Kristus.” (Kol 1:15-20)

      Maka di sini disebutkan kekecualian ataupun kekhususan yang terjadi dalam penjelmaan Kristus. Sebab dalam penjelmaan-Nya menjadi manusia, Kristus tidak berhenti menjadi Allah. Dengan demikian maka Ia dapat disebutkan sebagai gambaran Allah, karena memang Ia adalah Allah dan sehakekat dengan Allah. Dalam keserupaan-Nya dengan Allah ini, Kristus mengambil rupa manusia (lih. Flp 2:5-11), dan menjadi serupa dengan manusia dalam segala hal, kecuali dalam hal dosa (lih. Ibr 4:15), sebab Kristus tidak berdosa.

      Selanjutnya untuk mengetahui bagaimana Gereja Katolik menginterpretasikan Kitab Suci, silakan membaca di sini, silakan klik.

      Umat Katolik menghormati Sabda Allah yang tertulis dalam Kitab Suci, dan tidak dengan begitu saja menjadikan ayat-ayat sebagai bahan lelucon. Kalau ada ayat yang tidak mudah dimengerti, kami mempelajarinya dari apa yang diajarkan oleh para Bapa Gereja, dan bukan langsung mengatakan bahwa Allah atau Sabda Allah itu ‘plin-plan’. Kitalah manusia yang terbatas sehingga tidak mudah mengerti, namun tidak sepantasnya malah menuduh ataupun menyalahkan Allah.

      Tak apa, melalui pertanyaan macam ini, umat Katolik semakin belajar bagaimana seharusnya bersikap sebagai umat beriman, yaitu mempelajari Kitab Suci dengan kerendahan hati, dan jika tidak mengerti, mau membuka hati terhadap ajaran Gereja, yang sudah diberikan kuasa oleh Kristus untuk mengajar umat-Nya.

      Salam kasih dalam Kristus Tuhan,
      Ingrid Listiati- katolisitas.org

  7. Syalom tim Katolisitas..

    Mohon penjelasannya tentang Kejadian 1:27, mengapa disana ditekankan bahwa Allah menjadikan manusia serupa dngNya yaitu laki2 dan perempuan?apakah mungkin ada Allah laki2 dan Allah perempuan?Atau bagaimana?

    Trimakasih

    • Shalom Bino,

      Tentang Kej 1:27, kita dapat melihat apa yang dikatakan dalam Katekismus Gereja Katolik sebagai berikut:

      KGK, 307.    Kepada manusia Allah malahan memberi kemungkinan untuk mengambil bagian secara bebas dalam penyelenggaraan-Nya, dengan menyerahkan tanggung jawab kepada mereka, untuk “menaklukkan dunia” dan berkuasa atasnya (Bdk. Kej 1:26-28.). Dengan demikian Allah memungkinkan manusia, menjadi sebab yang berakal dan bebas untuk melengkapi karya penciptaan dan untuk menyempurnakan harmoninya demi kesejahteraan diri dan sesama. Manusia sering kali merupakan teman sekerja Allah yang tidak sadar, tetapi dapat juga secara sadar memperhatikan rencana ilahi dalam perbuatannya, dalam doanya, tetapi juga dalam penderitaannya (Bdk. Kol 1:24.). Dengan demikian secara penuh dan utuh mereka menjadi “teman sekerja Allah” (1 Kor 3:9; 1 Tes 3:2) dan Kerajaan-Nya (Bdk. Kol 4:11).

      KGK, 355.    “Allah menciptakan manusia itu menurut citra-Nya, menurut citra Allah diciptakan-Nya dia: laki-laki dan perempuan diciptakan-Nya mereka” (Kej 1:27). Manusia menduduki tempat khusus dalam ciptaan: ia diciptakan “menurut citra Allah” (I); dalam kodratnya bersatulah dunia rohani dan dunia jasmani (II); ia diciptakan “sebagai laki-laki dan perempuan” (III); Allah menjadikan dia sahabat-Nya (IV).

      KGK, 383.    “Allah tidak menciptakan manusia seorang diri: sebab sejak awal mula ‘Ia menciptakan mereka pria dan wanita’ (Kej 1:27). Rukun hidup mereka merupakan bentuk pertama persekutuan antar pribadi – pribadi (GS 12,4).

      KGK, 1602.    Kitab Suci mulai dengan penciptaan pria dan wanita menurut citra Allah (Bdk. Kej 1:26-27.) dan berakhir dengan visiun “perjamuan kawin Anak Domba” (Why 19:7.9). Dari halaman pertama sampai halaman terakhir Kitab Suci berbicara tentang Perkawinan dan “misterinya”, tentang penetapan dan artinya, yang Allah berikan kepadanya, tentang asal dan tujuannya, tentang pelaksanaannya yang berbeda-beda dalam seluruh proses sejarah keselamatan, tentang kesulitan yang timbul dari dosa, dan pembaharuan “dalam Tuhan”- (I Kor 7:39) dalam Perjanjian Baru Kristus dan Gereja. (Bdk. Ef 5:31-32.)

      KGK, 1604.    Tuhan yang telah menciptakan manusia karena cinta, juga memanggil dia untuk mencinta, satu panggilan kodrati dan mendasar setiap manusia. Manusia telah diciptakan menurut citra Allah, (Bdk. Kej 1:27.) yang sendiri adalah cinta. (Bdk. 1 Yoh 4:8.16). Oleh karena Allah telah menciptakannya sebagai pria dan wanita, maka cinta di antara mereka menjadi gambar dari cinta yang tak tergoyangkan dan absolut, yang dengannya Allah mencintai manusia. Cinta ini di mata Pencipta adalah baik, malahan sangat baik (Bdk. Kej 1:31.). Cinta Perkawinan diberkati oleh Allah dan ditentukan supaya menjadi subur dan terlaksana dalam karya bersama demi tanggung jawab untuk ciptaan: “Allah memberkati mereka dan berkata kepada mereka: Beranak-cuculah dan bertambah banyaklah; penuhilah bumi dan taklukkanlah itu, berkuasalah atas ikan-ikan di laut dan burung-burung di udara dan atas segala binatang yang merayap di bumi” (Kej 1:28).

      Dari pemaparan dokumen di atas, maka kita melihat bahwa manusia diciptakan menurut gambar Allah – yang bukan Allah yang sendirian – dan atas dasar cinta, sehingga manusia dapat menjadi sahabat dan kawan sekerja Allah. Manusia yang diciptakan Allah menurut gambar Allah ini terlihat dari kemampuan manusia untuk bertindak bebas, karena mempunyai akal budi (intellect) dan kehendak (will). Dengan kebebasannya, manusia dapat mengasihi Allah dengan bebas dan menjadi sahabat Allah, sehingga dapat turut serta dalam karya Allah. Secara khusus manusia – laki-laki dan perempuan – turut serta dalam kasih Tritunggal Maha Kudus ketika mereka terikat dalam Sakramen Perkawinan dan menghasilkan keturunan yang menjadi buah kasih mereka. Dalam konteks ini, maka manusia menjadi gambar Tritunggal Maha Kudus dan bukan menjadi gambaran Allah laki-laki dan Allah perempuan.

      Salam kasih dalam Kristus Tuhan,
      stef – katolisitas.org

    • Maksudnya serupa itu bukan semata mata sama ….tetapi kedudukannya itu lho tidak ada satu apapun yang menyerupai Allah …..Dan juga Tidak Ada satu apapun yang menyerupai Makhluknya…….ataupun ciptaanNya………

      sifatnya Tunggal……..

      [dari katolisitas: Terus terang kami tidak menangkap argumentasi yang ingin Anda sampaikan. Mohon untuk memperjelas]

  8. Refleksi misi Allah dalam PL yang lengkap?

    [Dari Katolisitas: Nampaknya cara yang terbaik adalah silakan Anda membaca sendiri kitab-kitab Perjanjian Lama, dengan dibarengi dengan membaca Katekismus Gereja Katolik tentang Allah Bapa, yaitu KGK 198- 422, KGK 758-762. Namun misi ini hanya dapat dipahami dengan membaca penggenapannya dalam kitab-kitab Perjanjian Baru, dan ini menyangkut hampir semua butir di dalam Katekismus Gereja Katolik.]

  9. Selamat malam, beberapa hari yang lalu saya telah bertanya tentang dogma trinitas. tapi mungkin belum tepat cara saya, maka di sini saya ulangi pertanyaan saya: “Bagaimana dogma Trinitas yang adalah inti iman kristen, dilihat sebagai karya Roh Kudus dan bukan hanya perdebatan intelektual belaka!” mohon info melalui e-mail saya jika sudah ditanggapi atau jika pertanyaan serupa pernah ada. Sebelumnya saya ucapkan terima kasih.

    [dari katolisitas: Silakan anda membaca artikel di atas terlebih dahulu - silakan klik, sebelum kita melanjutkan diskusi lebih mendalam.]

    • syalom tim katolisitas,,

      rupanya saya harus pindah kamar,, hehe

      jadi pertanyaan saya tetap sama : saat kiamat, siapa yang akan datang? yesus atau Allah?

      atau lebih tepatnya yang kita lihat HAKEKAT atau PRIBADI Allah?

      pertama, bukan analogi.
      # Yoh 14:16-17 – Melalui Kristus, Allah Bapa memberikan Penolong yang lain untuk menyertai kita, yaitu Roh Kudus.
      # Yoh 15:26 – Roh Penghibur atau Roh Kudus diutus oleh Kristus dari Bapa, yang memberikan kesaksian tentang Kristus.
      St. Ignatius dari Antiokhia (50-117) membandingkan jemaat dengan batu yang disusun untuk membangun bait Allah Bapa; yang diangkat ke atas oleh ‘katrol’ Yesus Kristus yaitu Salib-Nya dan oleh ‘tali’ Roh Kudus.

      –>> kata diutus ini mengandaikan jika ada DUA hal yang berbeda, yang DIUTUS dan yang MENGUTUS. Jika ketiganya adalah Allah, berarti Allah ada TIGA, atau minimal DUA,, ALLAH yang mengutus dan ALLAH yang diutus????????

      [dari katolisitas: lihat tanya jawab ini - silakan klik]

      kedua, pada analogi
      1. Tiga wujud air: Tiga wujud air mungkin dapat menjadi gambaran yang sederhana akan tiga Pribadi Allah (Bapa, Putera dan Roh Kudus). Air (H2O) dapat berupa cairan yaitu air biasa, atau beku yaitu es batu, atau uap air, jika air dipanaskan (ini memang bukan contoh yang sempurna- karena sebenarnya Tuhan itu adalah Roh sehingga tidak berwujud material- tetapi mungkin perumpamaan ini bisa sedikit menjelaskan terutama kepada anak- anak).

      jika tritunggal Allah seperti air,, artinya Allah BERUBAH WUJUD menjadi putra, BERUBAH WUJUD menjadi Roh kudus. Jelas yang dimaksudkan disini adalah Air yang sama. misal ada air di dalam plastik yang berwujud cair, air itu membeku menjadi es, lalu menguap menjadi uap.

      Allah yang adalah roh menjadi Bapa, Allah yang sama menjadi Putra, lalu menjadi roh kudus,, pertanyaanya:
      - mengapa mereka saling mengutus jika satu? bukankah lebh gampang mengatakan akan datang lagi tetapi dalam wujud yang berbeda?
      -anda mengatakan :ini memang bukan contoh yang sempurna- karena sebenarnya Tuhan itu adalah Roh sehingga tidak berwujud material.
      jika Tuhan adalah roh,, berarti hakekatnya roh kuduslah wujud Allah itu…???

      [dari katolisitas: Membuat analogi dari Trinitas dengan sesuatu yang bersifat material senantiasa mempunyai kelemahan seperti yang telah kami tuliskan di artikel di atas. Silakan melihat argumentasi filosofi - silakan klik dan St. Agustinus memberikan analogi bukan dari hal material namun dari spiritual:
      Dalam bukunya, On the Trinity (Book XV, ch. 3), St. Agustinus menjabarkan ringkasan tentang konsep Trinitas. Secara khusus ia memberi contoh beberapa trilogi untuk menggambarkan Trinitas, yaitu:
      1) seorang pribadi yang mengasihi, pribadi yang dikasihi dan kasih itu sendiri.
      2) trilogi pikiran manusia, yang terdiri dari pikiran (mind), pengetahuan (knowledge) yang olehnya pikiran mengetahui dirinya sendiri, dan kasih (love) yang olehnya pikiran dapat mengasihi dirinya dan pengetahuan akan dirinya.
      3) ingatan (memory), pengertian (understanding) dan keinginan (will). Seperti pada saat kita mengamati sesuatu, maka terdapat tiga hal yang mempunyai satu esensi, yaitu gambaran benda itu dalam ingatan/ memori kita, bentuk yang ada di pikiran pada saat kita melihat benda itu dan keinginan kita untuk menghubungkan keduanya.

      Khusus untuk point yang ketiga ini kita dapat melihat contoh lain sebagai berikut: jika kita mengingat sesuatu, misalnya menyanyikan lagu kesenangan, maka terdapat 3 hal yang terlibat, yaitu, kita mengingat lagu itu dan liriknya dalam memori/ ingatan kita, kita mengetahui atau memikirkan dahulu tentang lagu itu dan kita menginginkan untuk melakukan hal itu (mengingat, memikirkan-nya) karena kita menyukainya. Nah, ketiga hal ini berbeda satu sama lain, namun saling tergantung satu dengan yang lainnya, dan ada dalam kesatuan yang tak terpisahkan. Kita tidak bisa menyanyikan lagu itu, kalau kita tidak mengingatnya dalam memori; atau kalau kita tidak mengetahui lagu itu sama sekali, atau kalau kita tidak ingin mengingatnya, atau tidak ingin mengetahui dan menyanyikannya.] mohon penjelasannya.

      • syalom katolisitas,,

        sebagai tambahan, berkaitan dengan kenaikan Yesus, kebetulan saya melihat di televisi sebuah tulisan kira-kira bunyinya begini : Dia mengangkat untuk mengutus-Nya kembali…

        siapa yang mengangkat? siapa yang mengutus? bukankah ini berarti Allah ada dua? (allah yang mengutus dan yang diutus)???

        terimakasih

        [dari katolisitas: Silakan melihat jawaban ini - silakan klik]

        • langsung diberikan jawaban saja jangan suruh liat-liat .. klo langsung diberi jawaban mungkin langsung paham gt … tapi bukannya penciptaan Yesus sama dengan Adam? … Adam tanpa melalui Ibu lagi diciptakan langsung dari tanah dan ditiupkan Roh kedalamnya… Apakah Tuhan cuma punya 3 pribadi saja,, trus Adam mau dikemanakan ? padahal Adam kan diciptakan Tuhan dengan Mukjizat,, knp g ditambah jadi 4 Pribadi saja admin? jadikan namanya bukan Trinitas ge tetapi “Fortinitas”? Mohon dijawab langsung dari admin dengan pemikiran Admin?

          • Shalom Afung,

            Sebenarnya, kalau kami memberikan link, karena pertanyaan yang bersangkutan telah dibahas di link tersebut. Kalau tidak memberikan link, maka kami juga dapat cut and paste, namun kemudian terjadi banyak duplikasi. Secara prinsip, ada perbedaan antara inkarnasi Yesus dan penciptaan Adam. Adam diciptakan dari sesuatu yang tidak ada menjadi ada. Sedangkan inkarnasi Kristus adalah Kristus yang dilahirkan sebagai manusia dan bukan dijadikan. Kristus memang dilahirkan dan mengambil rupa manusia. Namun, Dia tidak dijadikan, karena sebelum Inkarnasi, Kristus telah ada, seperti yang dikatakan-Nya, bahwa sebelum Abraham, Dia telah ada (lih. Yoh 8:58) dan bahwa Dia yang pada mulanya adalah Firman, ada bersama-sama dengan Allah dan Dia adalah Allah (lih. Yoh 1:1). Tentang mengapa hanya ada tiga pribadi dalam Trinitas, silakan melihat link ini – silakan klik. Semoga anda mau untuk membaca link tersebut.

            Salam kasih dalam Kritsus Tuhan,
            stef – katolisitas.org

Add Comment Register



Leave A Reply